Di Sidang IPU ke-145, DPR Tegaskan Indonesia Berkomitmen Penuh Atasi Perubahan Iklim

Minggu, 16 Oktober 2022 - 14:00 WIB
loading...
Di Sidang IPU ke-145, DPR Tegaskan Indonesia Berkomitmen Penuh Atasi Perubahan Iklim
Wakil Ketua BKSAP DPR Putu Supadma Rudana pada Standing Committee on Sustainable Developments sidang Inter Paliamentary Union (IPU) ke-145 di Kigali, Rwanda, Rabu (12/10/2022). Foto: Ist
A A A
JAKARTA - Badan Kerja Sama Antar-Parlemen (BKSAP) DPR menyampaikan bahwa Indonesia berkomitmen penuh untuk mengatasi perubahan iklim . Hal itu dikatakan oleh Wakil Ketua BKSAP DPR Putu Supadma Rudana pada Standing Committee on Sustainable Developments sidang Inter Parliamentary Union ( IPU ) ke-145 di Kigali, Rwanda, Rabu (12/10/2022).

Putu Supadma menuturkan bahwa sebagai bukti komitmen tersebut, pemerintah Indonesia telah mengalokasikan sekitar 4,1 persen dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebagai upaya untuk mengurangi emisi. Sidang IPU ke-145 itu diikuti delegasi dari 116 negara yang semuanya anggota parlemen.

Lebih dari 50 orang ketua parlemen berbagai negara dan seribuan anggota parlemen. “Baru-baru ini kami menyerahkan Strategi Jangka Panjang untuk Low-Carbon and Climate Resilience 2050 (LTS-LCCR 2050)’ kepada sekretariat The United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC) pada Juli 2022,” ujar Putu Supadma.

Baca juga: DPR dan Delegasi P20 Komitmen Mengatasi Perubahan Iklim



Dia melanjutkan, Indonesia pada September 2022 telah menyampaikan Enhanced NDC (Nationally Determined Contributions Document). Dokumen itu menyatakan peningkatan target penurunan emisi negara dari 29 persen menjadi 31,89 persen melalui sumber daya dan kemampuan negara sendiri serta dari 41 persen menjadi 43,20 persen, tentu saja hal tersebut harus mendapat dukungan dari dunia internasional.

"Indonesia adalah negara superpower dalam menanggulangi perubahan iklim. Kami mendorong segera, agar dunia menyiapkan Climate Fund sebesar 100 miliar dollar untuk menanggulangi perubahan iklim," katanya

Lebih lanjut dia mengatakan target pengurangan emisi di sektor Forest and Other Land Uses (FOLU) atau pemanfaatan hutan dan penggunaan lahan diperkirakan mencapai hampir 60 persen dari total target pengurangan emisi gas rumah kaca.

“Secara umum, Indonesia berkomitmen dan menaruh perhatian khusus pada program untuk mengatasi punahnya keanekaragaman hayati, perubahan iklim, degradasi lahan, penurunan kualitas air laut, deforestasi, polusi, limbah, dan kerawanan pangan serta ketahanan dan aksesibilitas terhadap air bersih,” kata politikus asal Bali itu.

Dia menambahkan, Indonesia mulai menerapkan kebijakan energi hijau, di antaranya percepatan penggunaan kendaraan listrik serta pengembangan bahan bakar B40 yang mengandung 40 persen biofuel berbahan kelapa sawit dan 60 persen solar.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2310 seconds (10.177#12.26)