Uji Fase Tiga Vaksin Covid-19

loading...
Uji Fase Tiga Vaksin Covid-19
Tjandra Yoga Aditama
A+ A-
Tjandra Yoga Aditama
Guru Besar Paru FKUI, Mantan Direktur WHO SEARO, Mantan Dirjen P2P & Ka Balitbangkes


HARI-HARI belakangan ini banyak sekali dibicarakan tentang vaksin Covid-19 dan kemungkinan kapan akan tersedia. Juga tampaknya telah dilakukan komunikasi dengan berbagai pihak di berbagai negara agar Indonesia akan mendapat vaksin Covid-19 kalau nanti sudah tersedia. Kita tahu bersama bahwa Bandung juga berpartisipasi dalam salah satu uji klinik fase tiga salah satu kandidat vaksin Covid-19. Sebaiknya kita mengenal lebih dalam tentang uji klinik fase tiga ini sehingga pemahaman masyarakat dapat lebih tepat dan utuh.

10 Kandidat Vaksin
Upaya menemukan vaksin Covid-19 sebenarnya sudah mulai berproses pada awal Januari 2020 dengan mengidentifikasi genome virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan penyakit Covid-19. Lalu proses berjalan terus dan uji keamanan pada manusia sudah dimulai pada Maret 2020. Ada cukup banyak mekanisme yang dipakai untuk membuat vaksin. Masing-masing kandidat dapat menggunakan cara yang berbeda-beda satu dengan lainnya, ada berbagai pertimbangan ilmiah dalam pemilihan mekanisme ini. Nanti negara yang akan menggunakan vaksin dapat memilih mana yang akan dipakai. Setidaknya ada delapan mekanisme yang sering dipakai dalam pembuatan vaksin, yaitu virus yang dilemahkan, virus yang di-inaktifkan, replikasi viral vektor, nonreplikasi viral vektor, vaksin DNA, vaksin RNA, subunit protein dan partikel menyerupai virus.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan data “Draft landscape of Covid-19 candidate vaccines” yang selalu diperbarui dari waktu ke waktu dan data terakhir ada hampir 200 kandidat vaksin Covid-19 sekarang ini, dalam berbagai tahap penelitiannya. Dalam lamannya WHO jelas menyebutkan bahwa data ini adalah untuk informasi semata, bukan berarti suatu bentuk persetujuan atau endorsement dari WHO. Jadi, daftar ini bukan vaksin produksi WHO, dan nantinya akan ada proses lagi untuk semacam persetujuan penilaian dari WHO kalau semua data sudah terkumpul lengkap.



Data per 15 Oktober 2020 “Draft landscape of Covid-19 candidate vaccines” menunjukkan bahwa ada 156 kandidat vaksin yang dalam taraf uji preklinik, jadi utamanya masih di laboratorium dan hewan coba, serta 42 vaksin yang sudah dalam tahap uji klinik di manusia, 10 di antaranya sudah pada fase tiga. Kalau kandidat vaksin berhasil pada uji klinik fase tiga ini, maka vaksin itu akan mampu menstimulasi sistem imun orang yang disuntiknya untuk memproduksi antibodi terhadap virus.

Ke-10 kandidat vaksin yang sedang menjalani uji klinik fase tiga sekarang ini adalah University of Oxford/AstraZeneca – dengan mekanisme nonreplikasi viral vektor, diberikan dalam 1 dosis, lalu CanSino Biological Inc/Beijing Institute of Biotechnology - dengan mekanisme nonreplikasi viral vektor, diberikan dalam 1 dosis dan Gamaleya Research Institute -- dengan mekanisme nonreplikasi viral vektor, Jansen Pharmaceutical Companies--dengan mekanisme nonreplikasi viral vektor, diberikan dalam 2 dosis pada hari ke-0 dan ke-56.

Selain itu, Sinovac–dengan mekanisme virus yang di-inaktifkan, diberikan dalam 2 dosis pada hari ke-0 dan ke-14, lalu Wuhan Institute of Biological Products/Sinopharm--dengan mekanisme virus yang di-inaktifkan, diberikan dalam 2 dosis pada hari ke-0 dan ke-21, dan Beijing Institute of Biological Products/Sinopharm--dengan mekanisme virus yang di-inaktifkan, diberikan dalam 2 dosis pada hari ke-0 dan ke-21.



Berikutnya, Moderna/NIAID–dengan mekanisme vaksin RNA, diberikan dalam 2 dosis pada hari ke-0 dan ke-28, lalu BioNTech/Fosun Pharma/Pfizer–dengan mekanisme virus RNA, diberikan dalam 2 dosis pada hari ke-0 dan ke-28, dan Novavax – dengan mekanisme subunit protein, diberikan dalam 2 dosis pada hari ke-0 dan ke-28.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top