Baru Konsep, Revisi UU ITE Masih Bisa Berubah

loading...
Baru Konsep, Revisi UU ITE Masih Bisa Berubah
Ketua Tim Kajian Undang-Undang tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE), Sugeng Purnomo menyebut draf revisi UU ITE yang saat ini dipegang Menko Polhukam Mahfud MD masih belum final. FOTO/DOK.SINDOnews
JAKARTA - Ketua Tim Kajian Undang-Undang tentang Informasi dan Transaksi Elektronik ( UU ITE ), Sugeng Purnomo menyebut draf revisi UU ITE yang saat ini dipegang Menko Polhukam Mahfud MD masih belum final. Pemerintah masih akan melakukan pembahasan dengan sejumlah pihak agar semakin baik.

"Jadi begini, ini kan baru konsep yang diusulkan oleh tim. Nah setelah ini, makanya kita buka, dengan harapan kita mendapat berbagai masukan, untuk perbaikannya," kata Sugeng dalam konferensi pers, Jumat (11/6/2021).

Pihaknya akan menerima sejumlah masukan dari berbagai pihak terlebih jika draf revisi tersebut masuk dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas). Meski begitu usulan yang diajukan tentu memiliki argumentasi yang layak untuk dipertimbangkan.

Baca juga: Mahfud MD Ungkap Presiden Jokowi Berencana Bikin Omnibus Law ITE

"Jadi, sekali lagi usulan yang disusun atau dibuat oleh tim kajian ini bukan harga mati. Jadi bukan berarti usulan ini, nanti ini yang maju, bukan. Ini adalah tim yang berusaha menyusun seperti ini lho kalau melakukan revisi. Apakah memungkinkan untuk berubah sangat memungkinkan," katanya.



Sugeng menyebut secara prosedurnya draf revisi ITE seharusnya masuk dalam Prolegnas Prioritas 2021 namun hal itu masih belum dapat dipastikan. Pemerintah berusaha memasukan revisi UU ITE memasukkan Prolegnas untuk dibahas dengan DPR.

"Jadi kalau dikatakan setelah itu ada surpresnya ya belum, tentu ini akan didiskusikan dulu antara pemerintah dan DPR," katanya.

Baca juga: Mahfud MD: Laporan UU ITE Hanya Dapat Dilakukan Korban Bukan Orang Lain
(abd)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top