Anita Kolopaking Dituntut 2 Tahun Penjara terkait Kasus Surat Jalan Palsu

loading...
Anita Kolopaking Dituntut 2 Tahun Penjara terkait Kasus Surat Jalan Palsu
JPU meminta majelis hakim menjatuhkan hukuman dua tahun penjara terhadap Anita Kolopaking dalam sidang lanjutan terkait kasus surat jalan dan dokumen palsu. Foto/SINDOnews
JAKARTA - Pengadilan Negeri Jakarta Timur (PN Jaktim) menggelar sidang lanjutan terkait kasus surat jalan dan dokumen palsu , Jumat (4/12/2020). Sidang beragendakan pembacaan tuntutan terhadap Anita Kolopaking .

Dalam tuntutan, Jaksa Penuntut Umum (JPU) meminta majelis hakim menjatuhkan hukuman dua tahun kurungan penjara untuk Anita. (Baca juga: Terlibat Kasus Djoko Tjandra, Brigjen Prasetijo Dituntut 2 Tahun, 6 Bulan Penjara)

"Menuntut majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur yang mengadili perkara ini memutuskan menyatakan terdakwa Anita Kolopaking telah terbukti melakukan tindak pidana menyuruh melakukan pemalsuan surat secara berlanjut. Menjatuhkan hukuman terhadap terhadap terdakwa dengan pidana selama dua tahun," ujar JPU Yeni Trimulyani saat membacakan amar tuntutan di PN Jaktim, Cakung, Jakarta Timur.

Hal-hal yang memberatkan menurut JPU terhadap Anita Kolopaking ada dua. Pertama, Anita dinilai berbelit-belit dan tidak berterus terang dalam memberikan keterangan, serta sebagai praktisi hukum, seharusnya Anita paham untuk tidak melanggar hukum.



"Hal-hal yang meringankan, terdakwa belum pernah dihukum," ucapnya.

JPU menilai bahwa Anita terbukti bersalah melanggar Pasal 263 ayat (1) KUHP juncto Pasal 55 ayat (1) juncto Pasal 64 KHUP. Di samping itu, Anita juga dianggap melanggar Pasal 223 KUHP.

Mantan kuasa hukum Djoko Tjandra itu terbukti melakukan tindak pidana terkait surat menyurat yang diatur dalam Pasal 263 ayat (1) KUHP juncto Pasal 55 ayat (1) juncto Pasal 64 KHUP. Dalam perkara ini Anita menyuruh, melakukan, hingga memalsukan surat secara berlanjut.



Anita juga terbukti bersalah melepaskan atau memberikan pertolongan kepada orang yang ditahan atas putusan hakim sesuai bunyi Pasal 223 KUHP. Dalam hal ini, Djoko Tjandra adalah orang yang dimaksud yang ketika itu tengah buron karena kasus cassie Bank Bali.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top