Radikalisme di Kampus Tanggung Jawab Seluruh Institusi Pendidikan

Kamis, 02 Juni 2022 - 18:55 WIB
loading...
Radikalisme di Kampus Tanggung Jawab Seluruh Institusi Pendidikan
Pengamat pendidikan, Darmaningtyas menilai radikalisme di kampus merupakan tanggung jawab semua pihak. FOTO/IST
A A A
JAKARTA - Penangkapan seorang mahasiswa di Malang, Jawa Timur terkait kasus terorisme menunjukkan ideologi radikal tidak lagi mengenal status dan tingkat pendidikan . Infiltrasi paham ini telah lama masuk ke dalam sektor pendidikan dari berbagai celah yang diabaikan lembaga pendidikan.

Pengamat pendidikan, Darmaningtyas menilai radikalisme di kampus merupakan tanggung jawab semua pihak. Upaya pembenahannya tidak bisa hanya dibebankan kepada kampus, tapi institusi pendidikan secara keseluruhan.

"Itu bukan semata-mata tanggung jawab pihak kampus, tetapi juga institusi pendidikan secara keseluruhan, mulai dari SMP, SMA juga. Kalau doktrinnya di SMP dan SMA itu sudah kuat, ya tentunya ketika menjadi mahasiswa pun juga mereka tidak bisa digoyahkan. Jadi ini menjadi tanggung jawab bersama," ujar Darmaningtyas dikutip dari keterangan tertulis, Kamis (2/6/2022).



Menurutnya, tidak ada yang salah dengan sistem penerimaan mahasiswa di kampus. Sebab, pada dasarnya perguruan tinggi merupakan tempat yang dipenuhi dengan perebutan pemaknaan yang juga ingin dimenangkan oleh setiap kelompok atau golongan untuk bisa eksis.

"Saya kira kalau dalam proses penerimaannya itu tidak ada yang salah. Tapi saya katakan bibit-bibit itu sudah muncul sejak dulu. Di mana pasca reformasi itu justru di kampus-kampus negeri dikuasai oleh kelompok-kelompok yang cenderung ke kanan," ujar Pengurus Persatuan Keluarga Besar Tamansiswa (PKBTS) Yogyakarta ini.

Darmaningtyas menyayangkan jika ada institusi perguruan tinggi yang cenderung meremehkan masalah radikalisme di lingkungan kampus. Menurutnya, hal ini akan membuat mahasiswa terhegemoni oleh pandangan-pandangan radikal yang tidak disadari.

"Sebenarnya akan menjadi bahaya kalau masalah radikalisme di kampus ini dianggap remeh, didiamkan saja, dan tidak ada counter wacana. Karena jumlahnya kan mungkin sedikit. Justru karena sedikit itu mereka menjadi militan," katanya.

Baca juga: Terduga Teroris yang Ditangkap di Malang Mahasiswa Berprestasi Universitas Brawijaya

Menurut pria kelahiran Gunungkidul, 9 September 1962 ini, kunci utama guna mengurai persoalan radikalisme di lingkungan institusi pendidikan adalah bagaimana mewujudkan tatanan atau nilai-nilai yang ada di dalam Pancasila terimplementasi dengan baik.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2413 seconds (10.101#12.26)