Ini Daftar Vaksin untuk Program Vaksinasi Mandiri, Menko Airlangga: Aturan Disiapkan

loading...
Ini Daftar Vaksin untuk Program Vaksinasi Mandiri, Menko Airlangga: Aturan Disiapkan
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, pemerintah segera melaksanakan program akselerasi vaksin melalui program vaksin mandiri. Saat ini regulasi tentang program tersebut sedang dipersiapkan oleh pemerintah. Foto/Dok. SINDOnews
JAKARTA - Pemerintah segera melaksanakan program akselerasi vaksin melalui program vaksin mandiri . Saat ini regulasi tentang program tersebut sedang dipersiapkan oleh pemerintah.

Hal ini ditegaskan oleh Menko Perekonomian sekaligus Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Airlangga Hartarto dalam keterangan pers yang disampaikan secara virtual pada Kamis (21/1/2021) di Jakarta.
“Regulasi ini akan mengatur pembelian oleh sektor industri tertentu, yang akan diberikan kepada karyawan secara gratis,” kata Airlangga Hartarto seusai rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo. Baca juga: Menkes Buka Peluang Pihak Swasta Lakukan Vaksinasi Mandiri

Airlangga juga menyatakan beberapa hal yang terkait dengan hal-hal teknis akan terus dipersiapkan. Selain itu, pemerintah mengusahakan agar sumber vaksin dari program vaksinasi mandiri berbeda dari sumber vaksin yang diberikan pemerintah gratis kepada masyarakat.

Baca juga : Menkes Budi 'Sentil' Pengusaha yang Kebelet Vaksinasi Mandiri



Menko Airlangga menambahkan pemerintah sudah mendapatkan kepastian vaksin AstraZeneca dan Novavax, Covax/ GAVI untuk Indonesia. Perjanjian pembelian vaksin dari AstraZeneca dan Novavax serta Form B untuk Covax/ GAVI sudah ditandatangani. “Penandatanganan perjanjian dengan Pfizer segera dilaksanakan,” ungkap Airlangga.

Baca juga : Kisah Urwah Jadikan Salat Sebagai Obat Bius Saat Diamputasi

Airlangga juga melaporkan up-date program vaksinasi yang sudah dilakukan oleh pemerintah selama ini. Khusus vaksinasi bagi pelayan atau tenaga kesehatan sampai terus mengalami kemajuan dan diharapkan pada bulan Februari 2021 sudah selesai.



Pemerintah juga segera melakukan penambahan dosis yang akan didistribusikan ke daerah sebanyak 1,8 juta dosis, pada tanggal 21 Januari 2021. “Selain itu, pemerintah akan terus mengintegrasikan sistem satu data dalam program vaksinasi ini,” tambah Airlangga.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top