Suap Bansos Covid-19, KPK Geledah Rumah Dirjen Linjamsos Kemensos

loading...
Suap Bansos Covid-19, KPK Geledah Rumah Dirjen Linjamsos Kemensos
KPK menggeledah rumah Dirjen Linjamsos Kemensor di Bekasi untuk mendalami suap bansos Covid-19. Foto/inews.id
JAKARTA - Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali melakukan penggeledahan di Bekasi berkaitan dengan penyidikan aliran suap bansos Covid-19 di Kementerian Sosial ( Kemensos ) wilayah Jabodetabek tahun 2020.

"Dalam perkara dugaan korupsi di kemensos dengan tersangka JPB dkk hari ini, 13/1/2020, penyidik kembali melakukan penggeledahan rumah di Prima Harapan Regency B4, No. 18, Bekasi Utara, Kota Bekasi. Perkembangannya akan kami informasikan lebih lanjut," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Rabu (13/1/2021).

(Baca: Kasus Suap Bansos Covid-19, KPK Geledah 2 Kantor di Gedung Patra Jasa)

Menurut informasi yang dihimpun, Rumah di Prima Harapan Regency merupakan milik Dirjen Linjamsos Kemensos RI, Pepen Nazarudin. Pepen pun hari ini dijadwalkan pemeriksaan sebagai saksi untuk tersangka Ardian Iskandar Maddanatja alias Ardian Maddanatja (AIM) yang merupakan Presiden Direktur PT Tiga Pilar Agro Utama atau PT Tigapilar Agro Utama (TPAU/TAU).



Sebelumnya tim penyidik menggeledah dua lokasi pada Selasa (12/1) yakni di Rumah Jalan Raya Hankam Cipayung, Jakarta Timur, dan Perum Rose Garden, Jatikramat, Jati Asih, Kota Bekasi. Berdasarkan informasi, kediaman yang digeledah milik anggota DPR RI Fraksi PDIP Ihsan Yunus.

Dalam kasus ini KPK telah menetapkan mantan Menteri Sosial (Mensos), Juliari P Batubara (JPB) sebagai tersangka penerima suap. Juliari Batubara diduga menerima suap terkait pengadaan barang dan jasa berupa bantuan sosial (bansos) dalam penanganan pandemi Covid-19.

(Baca: Kasus Juliari dan Edhy Prabowo Dinilai Sulit Dilepas dari Unsur Politik)



Selain Juliari Batubara, KPK juga menetapkan empat tersangka lainnya. Empat tersangka itu yakni Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di Kementerian Sosial (Kemensos), Matheus Joko Santoso (MJS) dan Adi Wahyono (AW) sebagai Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dalam pelaksanaan proyek bantuan sosial (Bansos) COVID-19 di Kemensos .
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top