Mendagri: Pengelolaan Urbanisasi Dorong Pertumbuhan Ekonomi Nasional

Rabu, 05 Oktober 2022 - 18:44 WIB
loading...
Mendagri: Pengelolaan Urbanisasi Dorong Pertumbuhan Ekonomi Nasional
Mendagri Tito Karnavian mengatakan pengelolaan urbanisasi secara optimal dapat mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian menyebut pengelolaan urbanisasi secara optimal dapat mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

"Urbanisasi akan meningkatkan kebutuhan infrastruktur dasar meliputi pangan, energi, perumahan, air minum, sanitasi," kata Tito dalam acara pembukaan Integrated Technology Event (ITE) 2022 di Jakarta, Rabu (5/10/2022).

Namun demikian, peningkatan pembangunan dan kesejahteraan perkotaan di Indonesia lebih lambat dan lebih sulit daripada laju urbanisasi. Negara-negara lain menikmati pertumbuhan ekonomi lebih tinggi akibat perkembangan kota, berkat bertambahnya pekerjaan formal dan meningkatnya produktivitas.

Baca juga: Wujudkan Kota Cerdas, Kemendagri Gelar Integrated Technology Event 2022

"Tiap 1% pertumbuhan urbanisasi berkorelasi dengan peningkatkan PDB per kapita 3% untuk Tiongkok, dan 2,7% untuk kawasan Asia Timur dan Pasifik," jelas Tito.

Mengingat sumber pertumbuhan berada di perkotaan maka konsentrasi penduduk ini perlu dikelola dengan strategi pengelolaan perkotaan yang lebih berkelanjutan dan berketahanan. Tentunya beriringan dengan menyeimbangkan aspek sosial, ekonomi dan lingkungan melalui inovasi dan solusi yang tetap mempertahankan konteks lokal dan karakter budaya. "Salah satunya melalui konsep perkotaan cerdas," ujar Tito.

Baca juga: Kota Cerdas dan Berkelanjutan Harus Jadi Konsep Pengembangan IKN

Dalam proses pengelolaan perkotaan yang cerdas, Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) berperan sebagai poros pemerintahan nasional-daerah dalam kebijakan pengembangan kota cerdas.

Sesuai pasal 12 UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah di mana prioritas pengembangan perkotaan cerdas diarahkan untuk memenuhi pelaksanaan urusan wajib pelayanan dasar terlebih dahulu. Meliputi pendidikan, kesehatan, pekerjaan umum, penataan ruang, perumahan rakyat-kawasan permukiman, ketentraman-ketertiban umum, perlindungan masyarakat dan sosial serta tambahan urusan sesuai daya saing pemda.

Namun demikian, mantan Kapolri ini menyebut terdapat beberapa tantangan yang perlu diatasi bersama dalam penerapan kota cerdas di Indonesia yakni, penerapan TIK dalam pengelolaan perkotaan belum seluruhnya mendorong perubahan dalam budaya kerja yang masih belum komprehensif. "Saat ini, dari 27.400 aplikasi yang dimiliki instansi pusat dan daerah ternyata sebagian besar merupakan duplikasi," kata Tito.

Direktorar Jenderal Admnistrasi Wilayah (Dirjen Adwil) Kemendagri Safrizal mengatakan bakal menjamin pemenuhan layanan publik. Menurut Safrizal, pembangunan kota cerdas bertujuan untuk peningkatan efisiensi dan efektivitas pemerintahan daerah dengan memfasilitasi kolaborasi dan koordinasi antar instansi dalam pemerintah kabupaten/kota.

ā€¯Sedangkan untuk kolaborasi antar pemerintah kabupaten/kota, maka provinsi harus berperan untuk menjembatani kolaborasi antar daerah kabupaten/kota. Untuk mengatasi permasalahan penyediaan layanan publik dalam kerangka kerja sama antar daerah," tutup Syafrizal.
(cip)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1532 seconds (10.55#12.26)