Polri Tegaskan 26 Juta Data Personel Kepolisian Bocor Hoaks

Jum'at, 23 September 2022 - 12:50 WIB
loading...
Polri Tegaskan 26 Juta Data Personel Kepolisian Bocor Hoaks
Kepala Divisi Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo menegaskan informasi yang menyatakan bocornya 26 juta data personel kepolisian yang disebarkan oleh salah satu pengguna pada situs gelap hoaks. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Polri memastikan bahwa informasi yang menyatakan bocornya 26 juta data personel kepolisian yang disebarkan oleh salah satu pengguna pada situs gelap adalah informasi palsu atau hoaks.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo mengungkapkan bahwa kepastian hoaks tersebut setelah ditelusuri oleh Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri. Baca juga: Marak Peretasan Data, Anggaran Keamanan Siber BSSN 2023 Hanya Rp217 Miliar

"Kalau itu sudah saya tanyakan setelah di dalami tim siber, hoaks," ujar Dedi kepada awak media, Jakarta, Jumat (23/9/2022).

Menurut Dedi, data yang disebarkan tersebut merupakan informasi yang telah usang. Serta, kata Dedi, itu merupakan data dari Polda Kalteng bukan Polda Metro Jaya.

"Data usang 2016 yang lalu dan itu bisa didapatkan di internet. Dan datanya dari Polda Kalteng, tidak nyambung dengan Polda Metro," jelas Dedi.

Diketahui, salah satu user mengunggah utas berjudul '26M DATABASE NATIONAL POLICE IDENTITY OF INDONESIA REPUBLIC' dengan menampilkan logo besar Ditreskrimsus Polda Metro Jaya.

Dalam utasnya, ia menyatakan memegang dokumen penting seluruh personel kepolisian yang telah dibobol pada September 2022 dengan total 26.263.105 dokumen. Baca juga: Viral Hacker Bjorka, Wabendum DPP Pemuda Perindo Bagikan Tips Hindari Kebocoran Data

Adapun data yang diklaim itu berisikan pangkat, Nomor Registrasi Pokok (NRP), nama lengkap, jabatan, foto, daerah, email, Nomor Induk Kependudukan (NIK), nomor telepon, dan lainnya.
(kri)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.0993 seconds (10.55#12.26)