Putusan Unik PN Sumber Cirebon: Boleh Ganti Kelamin, Tak Boleh Ganti Nama

Selasa, 07 Desember 2021 - 21:22 WIB
loading...
Putusan Unik PN Sumber Cirebon: Boleh Ganti Kelamin, Tak Boleh Ganti Nama
Keluarga pemohon perubahan jenis kelamin serta nama dan kuasa hukum berfoto bersama di ruang sidang PN Sumber Cirebon. FOTO/IST
A A A
JAKARTA - Dua kakak beradik warga Kecamatan Dukupuntang, Cirebon , Jawa Barat dibuat bingung dengan putusan hakim Pengadilan Negeri (PN) Sumber. Permohonan perubahan jenis kelamin dari perempuan menjadi laki-laki dikabulkan tapi perubahan namanya ditolak.

Permohonan perubahan jenis kelamin dan nama itu didaftarkan oleh Abdurohman (55), ayah dari Nurbasmalah (17) dan Hamidah (15) ke PN Sumber, Cirebon pada 4 Oktober 2021. Perkara ini kemudian terdaftar dengan nomor 59/Pdt.P/2021/PN Sbr dan 60/Pdt.P/2021/PN Sbr. PN Sumber menunjuk Mhd Iqbal Fahri Juneidy Purba dan Chandra Revolisa menjadi hakim tunggal untuk dua perkara tersebut. Setelah melalui proses persidangan, hakim memberikan putusan pada 24 November 2021.

Mengutip dari sipp.pn.sumber.go.id, Selasa (7/12/2021), kedua hakim mengabulkan permohonan pemohon sebagian, yakni mengizinkan pemohon untuk mengganti jenis kelamin anak pemohon dan memerintahkan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Cirebon untuk mencatat perubahan tersebut. Namun hakim menolak petitum lainnya terkait perubahan nama Nurbasmalah menjadi Ahmad Muhammad dan Hamidah menjadi Muhammad Hamdan.

Baca juga: Potret Oscar Lawalata Gunakan Baju Renang Usai Operasi Ganti Kelamin

Putusan hakim tersebut juga dikonfirmasi oleh kuasa hukum pemohon, Topik. Menurutnya, sesuai dengan yurisprudensi dan common sense, pengabulan perubahan jenis kelamin seharusnya berbarengan dengan perubahan nama. Hal itu bisa dilihat dalam putusan PN Ungaran Nomor 518/Pdt.P/2013/PN.Ung atau putusan PN Semarang pada 27 Desember 2011 dan putusan-putusan lain dalam kasus yang sama.

"Sayangnya hakim dalam kasus klien saya ini hakim memandang bahwa persoalan perubahan jenis kelamin dan perubahan nama adalah dua perkara yang berbeda," kata Topik kepada SINDOnews, Selasa (7/12/2021).

Menurut Topik, amar putusan hakim yang mengabulkan permohonan perubahan jenis kelamin tetapi menolak perubahan nama itu keliru. Sebab, jenis kelamin dan nama itu semestinya satu kesatuan. "Karena itu kami menyatakan banding ke tingkat kasasi agar permohonannya dikabulkan secara lengkap," kata Topik usai melayangkan memori kasasi ke Mahkamah Agung melalui kepaniteraan PN Sumber.



Untuk diketahui, pemohon Abdurohman memiliki tiga remaja perempuan dengan kecenderungan berkelamin ganda. Setelah menemui beberapa kejanggalan, fisik maupun psikis, mereka akhirnya menjalani serangkaian pemeriksaan medis. Oleh para dokter anak paling tua Ft (21) dinyatakan memiliki rahim yang tidak sempurna dan berkelamin ganda. Sementara Nurbasmalah dan Hamidah tidak memiliki rahim dan indung telur serta berkelamin ganda atau ambiguous genitalia. Dalam istilah Arab disebut khuntsa.

Baca juga: Dipecat karena Ganti Kelamin, Tentara Korea Selatan Bunuh Diri

Pada perkembangannya, Ft lebih memilih menjadi wanita karena sudah merasa nyaman dan dia merasa nalurinya juga perempuan. Sementara Nurbasmalah dan Hamidah memilih menjadi laki-laki. Akhirnya, setelah melalui serangkaian pemeriksaan medis, psikologis, dan psikiatris, ketiga remaja ini akan menjalani operasi untuk menjelaskan jenis kelamin masing-masing. Ft akan segera menjalani operasi untuk menyempurnakan keperempuanannya, sedangkan kedua adiknya kemudian menyusul untuk menjalani operasi kelamin menjadi laki-laki.

Dalam proses operasi kelamin agar menjadi jelas, Nurbasmalah dan Hamidah harus berganti status hukum dari perempuan menjadi laki-laki. Maka orang tuanya mengajukan permohonan penetapan perubahan jenis kelamin dan nama ke PN Sumber. Namun sayangnya, hakim hanya mengabulkan perubahan jenis kelamin, sedangkan perubahan nama ditolak.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1579 seconds (10.101#12.26)