6 Strategi Satgas Kendalikan Lonjakan Kasus Covid-19 di Daerah

loading...
6 Strategi Satgas Kendalikan Lonjakan Kasus Covid-19 di Daerah
Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Ganip Warsito merekomendasikan 6 strategi untuk pengendalian Covid-19 di daerah. FOTO/DOK.SINDOnews
JAKARTA - Kasus Covid-19 melonjak pasca libur Lebaran. Kondisi ini menyebabkan meningkatnya bed occupancy ratio (BOR) atau tingkat keterisian di rumah sakit rujukan Covid-19 di beberapa daerah, baik di ruang isolasi maupun ICU.

Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Ganip Warsito merekomendasikan 6 strategi untuk pengendalian Covid-19 di daerah. "Saya merekomendasikan beberapa langkah pengendalian kasus Covid-19 di beberapa daerah. Strategi yang ingin kita terapkan adalah ada 6 poin," katanya seperti dikutip dari situs resmi BNPB, Minggu (13/6/2021).

"Pertama, kita akan melaksanakan 3K, mengoptimalkan komunikasi, koordinasi, dan kolaborasi, khususnya dalam konteks konsep pentahelix dalam pengendalian Covid-19. Memastikan kerja sama pusat sampai ke daerah berjalan dengan baik. Kerja sama mulai dari Gubernur, Bupati, Walikota sampai jalur koordinasi RT/RW dioptimalkan dengan bantuan TNI dan Polri," kata Ganip.

Baca juga: Update Corona: Positif 1.901.490 Orang, 1.740.436 Sembuh & 52.730 Meninggal

Ia juga mengajak untuk menggandeng tokoh agama, tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh pemuda untuk mengajak pendisiplinan protokol kesehatan kepada masyarakatnya.



Kedua, meningkatkan penegakan disiplin protokol kesehatan dan pembatasan mobilitas dan aktivitas penduduk. "Konsepnya adalah pemerintah daerah dalam hal ini Satgas Covid daerah dan aparat keamanan harus terus mengawal berjalannya protokol kesehatan 3M serta melakukan kegiatan penegakan disiplin melalui operasi-operasi yustisi di beberapa daerah merah untuk bisa mendisiplinkan masyarakat," kata Ganip.

"Pembatasan aktivitas seperti hajatan, wisata religi, kunjungan-kunjungan tradisi, kemudian kegiatan sosial hendaknya perlu diketatkan," katanya.

Ketiga, meningkatkan jumlah pemeriksaan testing dan memasifkan kegiatan tracing untuk memastikan jumlah pemeriksaan testing bertambah dan kegiatan tracking dilakukan maksimal untuk menjaring pasien terinfeksi termasuk yang tidak bergejala.

Baca juga: Kenaikan COVID-19 di Jakarta Signifikan, Anies: Kita Akan Masuk Fase Genting

Keempat, memastikan ketersediaan tempat tidur di rumah sakit, obat, alkes dan memaksimalkan fungsi karantina terpusat posko daerah. "Pemerintah daerah harus memastikan kecukupan sumber daya nakes, alat kesehatan dan obat-obatan jika diperlukan melakukan konversi TT non Covid untuk mencari TT (tempat tidur) isolasi dan ICU Covid-19," papar Ganip.

"Hal ini sedang dilakukan, pemerintah daerah mengevaluasi ketersediaan TT ini dan sudah diinstruksikan untuk mengkonversi itu sampai dengan 30 sampai 40%," katanya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top