Layanan Digital Mutlak Diperlukan

loading...
Layanan Digital Mutlak Diperlukan
Foto/Koran SINDO
A+ A-
JAKARTA - Ambisi menjadikan sektor digital sebagai pendorong ekonomi pada masa mendatang harus disertai upaya ekstrakeras dari semua pemangku kepentingan. Selain dukungan infrastruktur, penguatan talenta sumber daya manusia (SDM) mutlak diperlukan untuk mendukung kesiapan transformasi.

Berdasarkan data IMD World Digital Competitiveness 2019, di sektor kesiapan skill dan kemampuan SDM, peringkat Indonesia masih berada di atas 50. Misalnya saja terkait anggaran pengeluaran pendidikan yang ada di posisi 57, lalu pencapaian tingkat pendidikan di posisi 58 dan rasio lulusan dalam bidang sains di urutan ke-50.

Data-data tersebut menjadikan posisi Indonesia secara keseluruhan berada di posisi 56 dari 63 negara pada peringkat Daya Saing Digital pada 2019. Sebagai perbandingan, Amerika Serikat (AS) yang menduduki peringkat pertama negara paling berdaya saing di sektor digital mendominasi faktor kualitas skill, seperti konsentrasi keilmuan yang selalu di urutan teratas selama lima tahun terakhir. (Baca: Daya Saing Digital Indonesia Tahun 2019 Rangking 8 Terbawah)

Fakta tersebut merupakan buah dari konsistensi AS dalam hal peningkatan skill, rasio lulusan pendidikan tinggi di sektor teknologi, produktivitas riset, serta jaminan hak paten yang kesemuanya selalu berada di peringkat 10 besar. Faktor lain yang mendukung perkembangan digital di AS adalah dukungan industri keuangan dan venture capital yang menduduki peringkat 1, serta tegasnya penegakan aturan terhadap pembajakan software. Satu hal lagi yang membuat perkembangan industri digital di AS begitu maju adalah terciptanya ekosistem yang baik dan saling terintegrasi mulai sektor hulu hingga hilirnya.



Pada masa pandemi virus corona (Covid-19), kebutuhan penggunaan teknologi digital memang tidak bisa dihindari. Hal itu disebabkan masyarakat masih terbatas melakukan aktivitas di luar rumah karena khawatir akan keamanan dan kesehatan diri. Maka itu, melakukan aktivitas sehari-hari dengan teknologi berbasis internet menjadi opsi terbaik saat ini.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan, transformasi digital pada masa pandemi maupun setelah pandemi akan mengubah secara struktural cara kerja, beraktivitas, berkonsumsi, belajar, bertransaksi yang sebelumnya luring dengan kontak fisik menjadi lebih banyak ke daring. (Baca juga: Israel Bombardir Damaskus, Sistem Rudal Suriah Beraksi)

“Perubahan seperti ini perlu segera diantisipasi, disiapkan, direncanakan secara matang,” ujar Presiden saat rapat terbatas mengenai Perencanaan Transformasi Digital, di Jakarta, Senin (3/8/2020).



Untuk mengantisipasi hal tersebut, Presiden memberikan beberapa arahan antara lain menginstruksikan perluasan akses dan peningkatan infrastruktur digital, menyiapkan roadmap transportasi digital di sektor-sektor strategis, percepatan integrasi Pusat Data Nasional, menyediakan kebutuhan SDM, dan mempercepat keluarnya regulasi terkait skema pembiayaan transformasi digital.
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top