Keadilan untuk Korban Kanjuruhan

Jum'at, 14 Oktober 2022 - 12:46 WIB
loading...
Keadilan untuk Korban Kanjuruhan
Tragedi Kanjuruhan yang menewaskan ratusan pendukung Arema FC harus diusut tuntas dan semua pihak yang bersalah harus diproses hukum demi mewujudkan keadilan kepada korban dan keluarganya. (Wawan Bastian/KORAN SINDO)
A A A
PENYELIDIKAN penyidikan dan pencarian fakta tragedi kelam di Stadion Kanjuruhan Malang yang menewaskan 132 orang telah berlangsung beberapa lama. Sudah ditetapkan sejumlah tersangka dari aparat kepolisian di lapangan, panitia penyelenggara hingga managemen PT LIB sebagai penanggung jawab pertandingan.

Dua pejabat Polri yakni Kapolres Malang dan Kapolda Jatim dicopot dan diganti pejabat baru dengan harapan bisa mempermudah penyidikan kasus yang mendapat perhatian luas dunia internasional ini.

Baca berita menarik lainnya di e-paper koran-sindo.com

Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) yang diketuai Menkopolkam Mohammad Mahfud MD juga terus bekerja maraton untuk mengurai masalah satu persatu hingga menjadi terang benderang seperti harapan Presiden Joko Widodo saat berkunjung ke lokasi Stadion Kanjuruhan.

Sementara masyarakat melalui berbagai saluran juga terus mencoba menyampaikan fakta dari berbagai sisi dan sudut pandang. Informasi juga terus berseliweran di sosial media yang sampai detik ini dianggap mampu mewakili suara masyarakat disamping reportasi media arus utama yang juga tidak henti mengupas tragedi berdarah pertandingan sepak bola kedua terburuk di dunia ini.

Publik, kita dan siapa pun pemerhati informasi pasti mengalami kejadian yang mirip ketika kasus pembunuhan Brigadir Josua Hutabarat sedang ramai-ramainya. Kepolisian bertindak seperti di tengah kegalauan karena tersangka utamanya adalah seorang perwira tinggi yang memimpin lembaga yang prestisius yakni Divisi Propam Polri. Ujian kasus Brigadir J belum kelar betul, tiba tiba meledak tragedi Kanjuruhan Malang yang ternyata lebih dahsyat dan pelik karena menewaskan 132 orang dan melukai ratusan lainnya.

Dugaan sementara ada ketidakcakapan penanganan kerumunan di lapangan oleh aparat yang membabi buta menembakkan gas air mata ke tengah massa yang menurut tayangan video warga tidak beringas dan relatif terkendali.

Nah, dari sini penyidikan kasus di pihak kepolisian mulai mendapatkan tekanan kuat dari publik. Ini ujian kedua kali bagi kepolisian yang sedang berupaya keras mengembalikan marwahnya yang turun drastis dihempas kasus pembunuhan Brigadir J. Kapolri sebagai pimpinan tertinggi Polri tidak punya banyak pilihan.

Bahkan cuma satu saja, yakni mengungkap menyidik hingga tuntas dari atas sampai bawah dari bawah sampai atas siapa pun yang terlibat dalam peristiwa mematikan itu.

Ruang untuk menutupi siapa yang bertanggung jawab penuh meski masih ada tapi semakin tipis. Jika itu diambil oleh Kapolri dan jajarannya, berarti Polri akan kembali terhempas hingga dasar kurva kepercayaan publik terhadap lembaga penegak hukum paling kuat ini.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2631 seconds (11.210#12.26)