Efek Rekomendasi Algoritma Tak Terhindarkan, tetapi Dapat Diminimalisir

Kamis, 15 September 2022 - 17:59 WIB
loading...
Efek Rekomendasi Algoritma Tak Terhindarkan, tetapi Dapat Diminimalisir
Luthfi Parama Artha. Foto/Istimewa
A A A
Luthfi Parama Artha
Pengamat Media/Pengajar Universitas Terbuka

Media sosial adalah ruang publik virtual yang memungkinkan pengguna merepresentasikan dirinya maupun berinteraksi, bekerja sama, berbagi, berkomunikasi dengan pengguna lain, dan membentuk jejaring ikatan sosial. Media sosial dianggap berpotensi memberikan pengaruh bagi perubahan sosial budaya masyarakat, melalui motivasi, dan tindakan individu sehingga dampak dari media dapat memberikan efek baik atau buruk. Media sosial menjadi corong informasi tanpa tepi yang dapat menghubungkan masyarakat dari negara satu dengan masyarakat negara lainnya seakan mereka semua menjadi penghuni yang satu atau dalam istilah McLuhan ialah "global village".

Era informasi dan teknologi menjadi populer dikarenakan dua hal tersebut menjadi bagian tak terpisahkan dari aktivitas kehidupan manusia pada abad ke-21 ini. Terlebih distribusi informasi di media sosial tidak mengalir begitu saja, melainkan memiliki logika operasional berdasarkan kepentingan tertentu yang diejawantahkan melalui algoritma sistem media sosial. Melalui algoritma terkadang kebutuhan informasi membuat individu terjebak dalam lingkaran filter bubble dan echo chamber. Menurut Eli Pariser, filter bubble menciptakan personalisasi pada penggunanya dalam bentuk autopropaganda yang tidak terlihat, bahkan dapat mendoktrinisasi pengguna dengan ide pengguna media sosial. Filter gelembung dapat memperkuat hasrat pengguna akan suatu hal yang mereka ingin ketahui berdasarkan informasi yang relevan, penting, nyaman, memberikan tantangan, dan informasi berdasarkan sudut pandang penggunanya. Teknologi algoritma akan memberikan informasi serupa secara terus menurus oleh berbagai aplikasi kepada user kembali, proses itulah yang akan membentuk ruang bergema echo-chamber.

Sebagai contoh saya menyukai informasi perihal jam tangan, maka seluruh informasi yang berkaitan dengan jam tangan tersebut akan muncul dari seluruh media sosial (terutama integrasi Meta Group). Topik konten akan diisi oleh mereka-mereka pemilik brand, individu, atu bahkan penawaran diskon terkait dengan kategori jam tangan. Dalam ekosistem digital tiap akun akan diisi oleh akun lainnya yang memiliki pandangan, sikap, preferensi yang sama atas suatu topik dan objek. Terlebih karena mekanisme kerja algoritma dapat menyesuaikan data-data yang masuk dengan situs-situs apa yang paling sering dikunjungi, komentar apa saja yang dilontarkan dan disukai, topik berita apa yang sering dibaca. Algoritma akan bekerja menganalisis kebiasaan-kebiasaan tersebut, sehingga akun tersebut akan cenderung diberikan informasi yang sebelumnya pernah di konsumsi. Akun tersebut akan mendapat saringan informasi yang relevan dengan keinginan. relevan atau tidaknya informasi yang diperoleh disadarkan pada jejak digital yang pernah di akses akun tersebut.

Melalui jejak digital, mesin mempunyai data perilaku pengguna yang melimpah. Data ini dapat digunakan untuk merancang strategi kampanye/iklan yang tepat lebih spesifik atau dalam istilahnya disebut microtargeting. Dengan ini materi kampanye/iklan dapat dirancang sedemikian intim pesannya kepada pengguna, apalagi jika untuk disalahgunakan pada kebutuhan komodifikasi atau politik seperti yang telah dilakukan Cambridge Analytica. Dalam kajian komunikasi, keterkaitan agenda media dan agenda khalayak dalam berbagai kasus dikenal dalam kajian Agenda Setting.

Efek Tak Terhindarkan, tetapi Dapat Diminimalisir

Masyarakat digital dibangun atas dasar algoritma komputasi. Logika algoritma sebagaian besar digunakan untuk menemukan efisiensi baru dalam berbagai hal pilihan musik, video, berita, penginapan, belanja, makanan, dan sebagainya. Logika ini disusun sedemikian rupa untuk algoritma bekerja dalam mengkalkulasi kebutuhan dan keputusan individu dalam mengotomasi, memprediksi, memilih berbagai aktivitas sehari-hari.

Perlu diketahui bahwa sampai saat ini pengguna aktif media sosial di Indonesia berkisar 191,4 juta dari jumlah penduduknya 277,7 juta dengan platform yang banyak digunakan Whatsapp, Instagram, Facebook (Meta Group). Khalayak pengguna perlu bersiap terhadap berbagai efek dari media sosial ini. Kemampuan resiliensi online yang menurut Przybylski merupakan kemampuan individu untuk beradaptasi secara akurat terhadap kondisi lingkungan yang sarat akan pengaruh, sehingga berdaya dalam menyaring dan merespon berbagai hal saat berinteraksi dengan teknologi digital.

Memang pengaruh algoritma tak dapat dihindari selama platform tersebut masih kita gunakan, namun dapat diminimalisir pengaruh terhadap bias personal dalam pusaran filter gelembung dan echo chamber. Berikut terdapat cara pengguna dalam meminimalisir kerja algoritma di beberapa platform:

• Facebook: Platform ini masih memungkinkan pengguna untuk menghapus algoritma pengurutan dari timeline. Cukup melihat semua posting dari semua teman pengguna dan mengikuti dalam urutan kronologis terbalik (yaitu, paling baru diposting di atas). Di Facebook.com, klik tiga titik di samping “Umpan Berita”, lalu klik “terbaru”. Di aplikasi, pengguna harus mengeklik “pengaturan”, lalu “lihat lebih banyak”, lalu “terbaru”.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1460 seconds (10.55#12.26)