Indonesia Bisa Terlepas dari Ketergantungan Impor dengan Pangan Lokal

Jum'at, 12 Agustus 2022 - 02:07 WIB
loading...
Indonesia Bisa Terlepas dari Ketergantungan Impor dengan Pangan Lokal
Sorgum merupakan salah satu tanaman pangan lokal yang berpotensi menjadi pengganti gandum. Foto/Dok.SINDOnews
A A A
JAKARTA - Indonesia bisa terlepas dari ketergantungan impor dengan pangan lokal . Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi mengakui bahwa kondisi global saat ini tidak biasa-biasa saja.

Akan tetapi, dia menuturkan bahwa hal tersebut tidak menjadi penghalang bagi peningkatan produktivitas pertanian Indonesia karena didukung oleh sistem produksi yang terjaga baik. "Sehingga (pertanian) memiliki kontribusi positif di saat sulit. PDB pertanian malah tumbuh. Ekspor naik berlipat-lipat, 38%, naik tinggi, sistem produksi terjaga baik," ujar Suwandi dalam sebuah diskusi daring, Selasa (9/8/2022).

Isu krisis pangan global yang makin menguat justru menjadi pendorong bagi pemerintah melalui Kementan untuk menggenjot produktivitas tanaman pangan lokal untuk menekan ketergantungan impor. Misalnya, impor gandum sempat terkendala karena perang antara Rusia dengan Ukraina.

Baca juga: 5 Jurus Meramu Pangan Lokal ke Pentas Dunia



Data ekspor Badan Pusat Statistik (BPS) per April 2022 secara kumulatif nilai ekspor Indonesia Januari-April 2022 mencapai US$93,47 miliar atau naik 38,68% dibanding periode sama pada 2021. Sektor hasil pertanian, kehutanan, dan perikanan menyumbang kenaikan 11,94% untuk periode yang sama.

Kementan melakukan dua langkah untuk menghadapi ancaman krisis pangan dunia. Dua langkah itu adalah memantapkan kapasitas produksi dari tanaman pangan lokal yang sudah ada seperti padi dan jagung, serta melakukan diversifikasi produksi dan konsumsi tanaman pangan lokal.

"Jepang, Korea itu kuat karena cinta produksinya. Jangan membeli produk orang lain. Belilah produk-produk petani kita," imbuhnya.

Dia mengungkapkan, ada beragam tanaman pangan lokal yang berpotensi menjadi pengganti gandum seperti sorgum, singkong, ubi jalar, talas, sagu, dan lainnya. Adapun yang tengah digencarkan saat ini oleh Kementan adalah perluasan produksi sorgum.

Pasalnya, sorgum mudah dibudidayakan pada lahan yang tidak subur, bahkan tandus. Selain itu, sorgum juga masih satu kerabat dengan gandum dalam penamaan ilmiah. "Kelebihan sorgum adalah sekali tanam bisa dikepras dua kali. Artinya, setahun bisa tiga kali panen dengan sekali masa tanam," ujarnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1435 seconds (11.252#12.26)