alexametrics

Resesi Ekonomi Sudah di Depan Mata

loading...
Resesi Ekonomi Sudah di Depan Mata
Pemerintah berharap dana penanganan pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) yang sedang digelontorkan bisa mendongkrak pertumbuhan ekonomi pada kuartal ketiga dan keempat sebesar 1,4%. Ilustrasi/SINDOnews
A+ A-
INDONESIA berpotensi masuk jurang resesi ekonomi? Ini bukan hoaks, hal itu jujur diakui Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati apabila dalam masa pelonggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) daya beli masyarakat tetap lesu.

Karena itu, pemerintah berharap dana penanganan pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) yang sedang digelontorkan bisa mendongkrak pertumbuhan ekonomi pada kuartal ketiga dan keempat sebesar 1,4%. Namun, bila pertumbuhan ekonomi pada triwulan kedua dan ketiga negatif, maka potensi resesi ekonomi Indonesia bisa terwujud. Untuk menghindari zona resesi ekonomi, pemerintah harus berjibaku agar pertumbuhan ekonomi paling tidak di atas 1% tahun ini.

Untuk pertumbuhan ekonomi pada kuartal kedua, Kemenkeu memprediksi pada level negatif 3,8% atau lebih dalam dari proyeksi sebelumnya pada posisi minus 3,1%. Indikator pertumbuhan ekonomi negatif dapat dilihat dari data terbaru yang dibeberkan Badan Pusat Statistik (BPS) di antaranya penjualan mobil yang anjlok hingga 93,21% dan penjualan sepeda motor terpangkas 79,31%, serta impor bahan baku yang turun.

Dari sisi transportasi angka penumpang terjun bebas seperti penumpang transportasi udara turun 87,91%. Penyebab merosotnya perekonomian sebagai dampak dari kebijakan PSBB dalam menghadang pandemi Covid-19, yang membuat roda perekonomian cenderung stagnan dalam tiga bulan terakhir.



Selanjutnya, pada triwulan keempat pemerintah berharap perekonomian nasional bertumbuh di level 3%. Bagaimana mewujudkan angka 3% di tengah pandemi virus korona yang masih menghantui perekonomian?

Rupanya pemerintah meyakini berbagai insentif untuk dunia usaha termasuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dalam menghadapi dampak pandemi Covid-19 dan belanja pemerintah bisa menjadi bahan bakar untuk menghidupkan motor perekonomian.



Untuk pertumbuhan ekonomi sepanjang tahun ini, pemerintah hanya memproyeksi sekitar 1% dan skenario terburuknya berada di level minus 0,4%. Pemerintah harus bersiap dengan skenario terburuk menyusul proyeksi sejumlah lembaga internasional terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia yang tak sampai 1%.

Sebelumnya pemerintah memasang angka pertumbuhan ekonomi pada level negatif 0,4% hingga 2,3%, namun belakangan dikoreksi menjadi sekitar minus 0,4 sampai 1,%. Tantangan pemerintah untuk mencapai pertumbuhan ekonomi tetap positif hingga akhir tahun adalah bagaimana menggenjot pertumbuhan pada kuartal ketiga dan keempat. Itu kuncinya.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak