Pemetaan Cepat Geoheritage di Kawasan Lindung Merapi

Jum'at, 03 Desember 2021 - 10:19 WIB
loading...
Pemetaan Cepat Geoheritage di Kawasan Lindung Merapi
Dian Ardiansyah, Pranata Humas di BIG (Badan Informasi Geospasial). Foto/Istimewa
A A A
Dian Ardiansyah
Pranata Humas di BIG (Badan Informasi Geospasial)

Yogyakarta dengan Keistimewaannya
Hal menarik apa yang dapat ditemukan di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, selain tapak seni budaya dan keragaman kulinernya? Ternyata provinsi yang dinyatakan sebagai daerah istimewa sejak tahun 1945 ini, mempunyai banyak situs warisan geologi atau dikenal dengan istilah geoheritage . Geoheritage merupakan predikat yang diberikan pada situs atau area geologi yang memiliki banyak nilai penting di bidang keilmuan, pendidikan, budaya, dan estetika (The Geological Society of America, 2012).

Salah satu pengakuan geoheritage di kawasan ini, melalui SK Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No: 13.K/HK.01/MEM.G/2021, menetapkan Kawasan Merapi khususnya Kompleks Batuan Merapi Tua Turgo - Plawangan Pakem, di Kapanewon Pakem, Kabupaten Sleman, sebagai salah satu di antara 20 situs geoheritage di Yogyakarta. Seakan jadi bukti keistimewaannya, provinsi ini kaya dengan geoheritage. Ini terjadi akibat kondisi geologinya yang ada di antara pertemuan tiga lempeng tektonik, Yogyakarta memiliki warisan geologi yang sangat besar.

Mengelola Geoheritage
Mempunyai banyak lokasi geoheritage, merupakan berkah yang luar biasa bagi DIY. Keberadaannya bermanfaat untuk berbagai keperluan: objek penelitian, pendidikan kebumian, maupun pengembangan geowisata. Sebagai kawasan laboratorium alam, geoheritage jadi sarana pemahaman masyarakat terkait terbentuknya wilayah. Bagaimana Pulau Jawa terbentuk misalnya, dapat dipahami lewat laboratorium ini. Karenanya, mengingat pentingnya kawasan ini pengelolaannya harus sejalan dengan aspek-aspek yang menyertainya.

Aspek-aspek itu menyangkut ekonomi, sosial maupun lingkungan, yang harus diposisikan secara ideal. Ideal berarti, pengelolaan dilakukan lewat analisa yang menyeluruh, perencanaan dengan memperhatikan keberlanjutan, pengembangan yang menyertakan kearifan lokal, dan tentu saja memberikan manfaat berkelanjutan bagi lingkungan sekitar. Perlunya ideal dalam pengelolaan geoheritage, disebabkan oleh dampak yang bakal ditimbulkannya. Yang jika tak memperhatikan pedoman pengelolaan yang ideal, niscaya akan berakibat pada pengembangan kawasan yang tak seimbang. Terlalu fokus pada kepentingan ekonomi, sosial atau lingkungan saja.

Baca juga: Kementerian ESDM Tetapkan 20 Situs Geoheritage di DIY, Nih Daftarnya



Mencegah potensi negatif yang bakal terjadi jika kawasan geoheritage tak dikelola dengan baik, GKR Mangkubumi dalam sebuah kesempatan menyampaikan, perlunya usaha preventif mencegah kerusakan. Usaha yang dimaksud bertujuan melindungi kawasan dan sekitarnya, yang melibatkan para pihak terkait dengan kewenangannya masing-masing. Adapun fokus dari kegiatan yang dikelola oleh Pemerintah Daerah Provinsi DIY, adalah pada substansi budayanya.

Peran ini mengingat faktor sejarah yang melandasinya, yaitu sejak kekuasaan dijalankan Sri Sultan Hamengku Buwono I di lingkungan Gunung Merapi terdapat agenda budaya tahunan, berupa "aya’an". Agenda ini harusnya dipertahankan keberlanjutannya. Namun sejak adanya erupsi Gunung Merapi di tahun 2010, dan akibat kegiatan penambangan, agenda budaya terhenti. Sangat disayangkan. Selain faktor budaya, yang jadi keprihatinan dan konsentrasi utama Keraton Yogyakarta, adalah kondisi penutup lahan di Kawasan Merapi dan aliran sungai di sekitarnya, yang saat ini tertutup. Ini mengakibatkan hilangnya air di kawasan tersebut.

Bekerja Bersama di Kawasan Merapi
Berangkat dari berbagai keprihatinan itu, Pemprov DIY bersama berbagai pihak meneguhkan komitmen untuk mengelola warisan geologi tersebut. Manifestasinya, Gubernur DIY bergerak cepat, meminta kepada lembaga yang berwenang dalam pemetaan untuk melakukan pemetaan cepat di Kawasan Lindung Merapi. Pemetaan di kawasan ini bertujuan untuk menata aktivitas penambangan, agar tak merusak kawasan geoheritage, juga untuk mengembalikannya pada fungsi semula sebagai sumber dan aliran air.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1515 seconds (10.177#12.26)