Kasus Penumpukan Sampah yang Mengganggu Warga

loading...
Kasus Penumpukan Sampah yang Mengganggu Warga
Masalah sampah masih menjadi problematika di Indonesia. Penumpukan sampah terjadi di beberapa tempat yang tidak sesuai sehingga mengganggu warga. Foto/ANTARA
JAKARTA - Masalah sampah masih menjadi problematika di Indonesia. Penumpukan sampah terjadi di beberapa tempat yang tidak sesuai sehingga mengganggu warga. Tak jarang warga mengeluhkan hal ini kepada pemerintah setempat. Berikut ini adalah kasus penumpukan sampah yang mengganggu warga.

1. Pakualaman, Yogyakarta
Penumpukan sampah ini terjadi di TPS Gunungketur, Pakualaman, Yogyakarta. Penumpukan ini terjadi karena TPST Piyungan sempat ditutup oleh warga sekitar sehingga sampah tidak pernah diangkut oleh petugas. Kondisi ini kemudian menyebabkan sampah menggunung dan meluap ke jalanan. Untuk mengatasi hal ini, warga setempat tidak mengizinkan pembuangan sampah di TPS tersebut. Baca juga: Greenpeace: KLHK Harus Buka Roadmap Pengurangan Sampah Produsen Galon Sekali Pakai ke Publik

Penumpukan sampah juga terjadi di beberapa tempat lainnya yaitu di selatan Pasar Beringharjo, Jalan Sisingamangaraja, dan di tempat lainnya. Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Yogyakarta menyebutkan bahwa Kota Yogyakarta memang sedang melebihi kapasitas. Pihak DLH sudah berusaha mengantisipasi hal-hal buruk yang mungkin muncul dengan melakukan penyemprotan cairan disinfektan ke 142 TPS di Kota Yogyakarta.

2. Tambun Selatan, Bekasi
Sampah di aliran Kali Jambe, Mangunjaya, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi telah menumpuk selama tiga bulan sejak Juni 2019. Sampah ini terus menumpuk padahal warga telah berusaha untuk menangani penumpukan dengan mendorong sampah. Ini diduga karena kiriman sampah dari Tempat Pembuangan Sampah Sementara (TPSS) di hulu kali Jambe. Warga sekitar merasa terganggu hingga meminta Pemkab Bekasi untuk mengangkut penumpukan sampah di kali tersebut. Seorang warga menyebutkan bahwa sampah ini bukan dari warga sekitar. Penumpukan ini pertama kalinya terjadi yang diduga akibat kemarau Panjang sehingga kali menjadi dangkal.



3. Teluk Lampung, Lampung
Penumpukan sampah di pesisir Teluk Lampung menjadi permasalahan serius yang dihadapi oleh Privinsi Lampung. Data Dinas Lingkungan Hidup Lampung menyebutkan bahwa sebanyak 57 ribu ton sampah masuk ke perairan Lampung setiap tahunnya. Sebanyak 19 ribu ton berada di pesisir Teluk Lampung. Penumpukan ini terjadi karena sampah yang tidak selesai di proses di darat. Kurangnya petugas dan juga tempat pembuangan akhir (TPA) menjadi kendala besar dalam pengelolaan sampah. Kabid Pengelolaan Sampah dan Limbah B3 Provinsi Lampung juga menyebutkan bahwa kemampuan petugas dalam pengelolaan sampah tidak sebanding dengan meningkatnya masyarakat di Bandar Lampung.

4. Turida, Mataram
Tumpukan sampah di perbatasan Kelurahan Turida dan Babakan menyebabkan warga setempat meminta kantor DLH dalam waktu 24 jam untuk menyelesaikan permasalahan sampah ini. Warga mengancam akan menutup jalan. Warga geram karena hampir satu tahun permasalahan ini tidak menuai solusi. Pembuangan sampah ini tidak dilakukan oleh warga setempat melainkan oleh orang luar Kelurahan Turida. Tumpukan sampah ini telah membuat lima warga sekitar positif demam berdarah dan ada juga warga lainnya yang terkena muntaber. Mengatasi hal ini, DLH menggunakan alat berat untuk mengangkut sampah yang menumpuk ini.

5. Bandungan, Semarang
Pencemaran lingkungan terjadi akibat penumpukan sampah di kompleks Pasar Bandungan yang mencapai ratusan kuintal, Warga sekitar juga mengeluhkan bahwa pengelolaan sampah sangat buruk dan cenderung tidak terurus. Sampah sebanyak ratusan kuintal sering kali tidak terangkut. Saat turun hujan, sampah hanyut kemana mana yang sangat menggangu aktivitas dan juga mengancam Kesehatan warga. Baca juga: Fasilitas Pengolahan Sampah Antara Jadi Solusi Limbah di Jakarta

Warga setempat telah meminta Pemkab Semarang untuk segera melakukan penanganan terhadap tumpukan sampah ini sebelum terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Camat Bandungan mennyebutkan bahwa tumpukan sampah ini terjadi akibat terbatasnya anggaran bahan bakar minyak untuk pengangkutan sampah sehingga hanya dilakukan sebanyak dua kali dalam satu hari.
(kri)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top