Vaksinasi Rendah, 22% Pasien Meninggal Covid-19 Penderita Kanker

Minggu, 08 Agustus 2021 - 15:18 WIB
loading...
Vaksinasi Rendah, 22% Pasien Meninggal Covid-19 Penderita Kanker
Banyak pasien Covid-19 yang punya komorbid enggan untuk divaksin. Foto/dok.SINDOnews
A A A
TANGERANG - Vaksinasi bagi pasien komorbid penting untuk dilakukan secara luas. Sebab menurut penelitian yang ada menyebut, pasien komorbid kanker yang terpapar Covid19 bisa 6 kali lipat lebih berisiko terhadap kematian.

Sayangnya, hingga saat ini disebutkan tak ada data lengkap mengenai jumlah mereka yang memiliki riwayat komorbid. Padahal jumlah pasien Covid yang meninggal dunia didominasi para penderita komorbid.

Ketua Perhimpunan Ahli Bedah Onkologi Indonesia (Peraboi), Walta Gautama, menerangkan, berdasarkan pengecekan data di Rumah Sakit Dharmais, RS Hasan Sadikin Bandung, serta di Provinsi Bali menunjukkan pasien komorbid menjadi penyumbang tertinggi kematian akibat Covid.

"Kita coba cross datanya, ternyata angka kematian untuk pasien kanker (komorbid) terkena Covid itu 22 persen. Itu data sebelum varian delta," katanya di sela pemberian vaksin bagi pasien komorbid di The Springs Club Summarecon Serpong, Tangerang, Minggu (08/08/21).

Baca juga: Terapi Regdanvimab Turunkan Risiko Rawat Inap Pasien Covid-19 dengan Komorbid

Menurut Walta, sejak awal pihaknya sudah sering mengusulkan agar pasien komorbid lebih diprioritaskan untuk vaksinasi. Hanya saja terdapat dua hambatan, seperti adanya kekhawatiran pasien serta keraguan dari tenaga medis itu sendiri.

"Tapi kembali lagi ada dua hal, pasiennya takut lalu tenaga medis yang akan memvaksin juga ragu. Sehingga angka capaian vaksinasi pasien kanker tidak jalan," ungkapnya.

Ketakutan pasien komorbid untuk divaksin menurut dia lebih disebabkan kurangnya pemahaman. Oleh sebab itu, perlu sosialisasi secara massif agar mereka mau sukarela datang ke sentra-sentra pelayanan vaksin khusus bagi komorbid.
"Mungkin perlu digalakkan lagi supaya pasien-pasien kanker punya keberanian untuk vaksinasi," sambungnya.

Baca juga: Timbun lalu Jual Obat Terapi Covid-19 dengan Harga Menggila, 24 Orang Diamankan Polisi

Dia mengakui, bahwa sampai saat ini belum ada data rinci mengenai pasien komorbid kanker. Oleh karena itu, pendataan bisa dimulai dari sekarang seiring dengan makin massifnya sosialisasi vaksinasi pasien komorbid.

"Itu yang kita sesalkan, kita nggak punya (data). Maka nya di kesempatan ini paling tidak kita punya data lah. Data yang bisa kita kumpulkan," jelasnya.

Hari ini, secara keseluruhan ada 1.300 peserta yang mendaftar secara online menjalani vaksin di The Springs Club Summarecon. Dari jumlah itu, 700 peserta di antaranya merupakan pasien komorbid dengan berbagai penyakit bawaan.
(muh)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1448 seconds (10.101#12.26)