Al-Qur’an, Penggerak Literasi dan Peradaban

Sabtu, 24 April 2021 - 09:34 WIB
loading...
Al-Qur’an, Penggerak Literasi dan Peradaban
Sekretaris PP Ikatan Sarjana NU dan Ketua Bidang Kerjasama pada Lembaga Pendidikan Ma’arif NU Pusat, Wardi Taufiq, S.Ag., M.Si. Foto/SINDOnews
A A A
Wardi Taufiq, S.Ag., M.Si.
Sekretaris PP Ikatan Sarjana NU,
Ketua Bidang Kerjasama pada Lembaga Pendidikan Ma’arif NU Pusat.

AL-QUR’AN sebagai corpus wahyu hadir dengan kekuatan yang memikat. Turunnya kitab suci itu memotivasi Bangsa Arab untuk menggali pesan-pesan Al-Qur’an. Literasi mereka pun tumbuh dan berkembang bersama kepeloporan Nabi Muhammad sebagai penerima wahyu. Tradisi literasi inilah yang kelak melahirkan peradaban ilmu pengetahuan.

Pada saat Al-Qur’an turun, kemampuan membaca dan menulis bangsa Arab belum sepenuhnya mampu mewadahi wahyu Al-Qur’an. Terbukti, generasi muslim setelahnya harus bekerja keras untuk menyempurnakan dan menciptakan kaedah membaca dan menulis Al-Qur’an.

Sejak Al-Qur'an turun, sistem tulisan (paleography) Arab, terutama dalam masalah nuqthah (titik) mulai disempurnakan. Pada kepemimpinan Umar, disiplin ilmu nahwu (grammar bahasa Arab) juga ditulis dan dibakukan. Kelak, muncul disiplin ‘Ulum al-Qur’an dan ‘Ulum al-Tafsir. Demikian juga, kitab–kitab tafsir, hadits-hadits Nabi dan sirah-sirahnya berhasil ditulis, karya-karya filusuf Yunani diterjamahkan, dan masih banyak sederet kitab lain yang lahir saat itu.

Bagaimana Al-Qur’an menginspirasi tumbuh kembangnya tradisi literasi Bangsa Arab? Ada empat hal yang bisa dijadikan petunjuk untuk menjawab hal tersebut, sebagaimana diurai dalam buku: Al-Qur’an dan Literasi, yang ditulis oleh Ali Imron, MA. Singkatnya sebagai berikut:

Pertama, adanya perintah membaca dan menulis sebagaimana distate langsung dalam surat al-‘Alaq: 1-5, “Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya”.

Secara lugas, surat al-‘Alaq hadir dengan pesan revolusioner yang mendorong bangsa Arab untuk bertransformasi dari tradisi lisan ke tradisi tulis. Kala itu, masyarakat Arab masih dilanda kejumudan dan hanya mementingkan tradisi penginderaan, hafalan, dan tutur kata. Al-Qur’an menyodorkan tradisi baru, dengan perintah membaca dan menulis.

Dengan perantara kalam (qalam) Allah sebagaimana dalam surat al-‘Alaq, kelak bangsa Arab menjadi bangsa yang mulia dan mengagumkan peradaban. Tanpa tulisan, tentu pengetahuan tidak akan terekam, agama pun dengan sendirinya akan sirna, dan bangsa-bangsa belakangan tidak akan mengenal sejarah umat sebelumnya.

Kedua, adanya perintah mencari dan memperdalam ilmu pengetahuan. Selain dikaitkan dengan surat al-‘Alaq: 1-5 tersebut, juga dihubungkan dengan ayat-ayat lain yang memiliki substansi serupa, misalnya suarat al-Baqarah: 31; al-A’raf: 179; al-Nisa’: 9. Dari ayat-ayat tersebut dapat disimpulkan bahwa Allah memerintahkan kepada manusia untuk menuntut ilmu seluas-luasnya.

Ketiga, Al-Qur’an dalam penggunaan bahasa-bahasanya banyak identik dengan pentingnya literasi. Penyebutan Kitab yang diwahyukan kepada rasul terakhir ini pun juga disebut Qur’an (al-Waqi’ah:77), yang juga bisa bermakna al-Maqru’ (sesuatu yang dibaca).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1637 seconds (10.177#12.26)