Inilah Kisah Para Pejuang Kehidupan dari Atas Roda

loading...
Inilah Kisah Para Pejuang Kehidupan dari Atas Roda
Bersama Grab Indonesia, Benedi dan Dewi membuktikan bahwa semangat #TerusUsaha menjadi kunci untuk bisa terus menjalani kehidupan yang serba menantang.
Bila mengingat pekerjaan serabutan yang dijalani sebelumnya, Benedi (47) tak pernah menyangka bisa berangkat umrah ke Tanah Suci. Setelah menjadi mitra pengemudi transportasi online, berangkat ke Tanah Suci bukan lagi mimpi.

Untuk mencapai sukses, orang harus menjalani proses panjang yang melelahkan. Tidak mudah memang, namun jika dijalani dengan tekad keras dan kerja cerdas, keberhasilan bukan tak mungkin dapat digenggam.

Ini sudah dibuktikan oleh Benedi. Laki-laki paruh baya kelahiran Bojonegoro, 28 Desember ini tak pernah ciut nyalinya menghadapi proses panjang yang seringkali pahit getir untuk berusaha mengubah nasib.

Semula Benedi bekerja sebagai kuli bangunan serabutan. Bagi orang-orang yang pernah bekerja serabutan, mendapat pekerjaan tetap untuk memenuhi kehidupan sehari-hari sudah sangat patut untuk disyukuri.

Bahkan Benedi rela bekerja di tempat-tempat yang berbeda. “Karena kerja serabutan, ya kadang nguli, kadang pasang atap galvalum atau bangunan pom bensin. Sering di luar kota dan luar pulau, ikut orang borongan. Jadi setiap bulan pindah-pindah tempat,” ujarnya.



Semua Benedi dijalani dengan ikhlas. Meski harus jauh dari istri dan anak-anaknya, yang terpenting hasil keringatnya mampu memenuhi kebutuhan keluarganya. Hingga pada 2017 lalu, seorang teman dari Jakarta berbagi informasi pada Benedi.

“Waktu itu setelah pulang dari luar kota, ada informasi dari teman kalau dia bekerja jadi mitra pengemudi GrabCar dengan hasil yang lumayan.Tapi waktu itu saya belum terpikir, karena saya tidak bisa nyetir dan tidak punya mobil,” tuturnya.

Setelah berdiskusi dengan keluarga, rupanya bak gayung bersambut, semua keluarga Benedi mendukung. Tak mau menunggu lama, Benedi terus menggali informasi tentang bagaimana kondisi pekerjaan sebagai mitra pengemudi aplikasi daring, sembari mengikuti kursus menyetir selama dua pekan.

Benedi pun mengurus Surat Izin Mengemudi (SIM) sebagai syarat mutlak untuk menjadi mitra pengemudi. “Dari keluarga juga inisiatif untuk memberi uang muka (DP) mobil untuk saya. Akhirnya saya daftar ke Koperasi Grab di Malang,” ujarnya.

Rezeki Benedi mengalir di kota Apel ini, banyak pelanggan dari mahasiswa hingga keluarga berwisata domestik dengan jarak yang berdekatan. Dalam sehari, Benedi mampu mendapatkan pemasukan sebesar ratusan hingga jutaan rupiah. Benedi bekerja tanpa mengenal lelah, dari Subuh hingga waktu Subuh kembali, dijalaninya tanpa mengenal lelah.



Benedi memberi target pada dirinya sendiri untuk menyelesaikan 30 trip dalam satu hari. “Karena sebenarnya target saya itu 1 bulan. Kalau sebelum akhir bulan tetapi sudah memenuhi target bulanan, saya akan mengambil libur 4 hari untuk pulang ke desa menengok keluarga,“ kata Benedi.
Inilah Kisah Para Pejuang Kehidupan dari Atas Roda

Berangkat Umrah
Dengan prestasi itu tak heran kakek seorang cucu ini mampu menjadi Pemenang Raja Gacor Nasional dengan penghasilan tertinggi. Bahkan Benedi juga mendapat apresiasi dari Grab sebagai pemenang impian umrah dalam program Liga Mitra Nasional, di mana pemenangnya akan mendapatkan kesempatan ibadah umroh gratis atau liburan ke Turki bersama pasangannya.

“Alhamdulillah, saya sudah berangkat umroh dengan istri saya tahun 2019 kemarin. Saya benar-benar tidak menyangka, selain kehidupan keluarga saya semakin baik saya juga mendapat kesempatan ini,” tuturnya bahagia.

Sebagai salah satu mitra Grab yang bisa dibilang jempolan, Benedi tidak hanya menguasai khatam jalanan, tapi juga disiplin, jujur, dan punya rekam jejak yang bagus dalam melayani pengguna GrabCar.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top