Pakar Ungkap 2 Faktor Penyebab Kasus COVID-19 Kembali Pecah Rekor

loading...
Pakar Ungkap 2 Faktor Penyebab Kasus COVID-19 Kembali Pecah Rekor
Petugas medis memindahkan pasien yang terkonfirmasi Covid-19 untuk mendapatkan perawatan intensif di RS Polri Kramatjati, Jakarta, Rabu (13/1/2021). FOTO/SINDOnews/ISRA TRIANSYAH
JAKARTA - Kasus harian positif COVID-19 di Indonesia melonjak drastis. Data Sabtu (16/1/2021) kemarin menunjukkan penambahannya menyentuh angka 14.224 kasus dan memecahkan rekor tertinggi . Hingga saat ini, akumulasi orang yang dinyatakan terkonfirmasi COVID-19 telah mencapai 828.026.

Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) Hermawan Saputra menyebut setidaknya ada dua faktor yang menjadikan kasus harian COVID-19 kian bertambah banyak. Pertama, akibat aktivitas libur panjang di akhir Desember tahun lalu dan kedua, meningkatnya kapasitas laboratorium yang memeriksa spesimen.

"Jadi ini kasus kombinasi ya, pertama ini masih menjadi efek dari libur dan aktivitas pariwisata di akhir Desember. Kedua, memang ada testing yang bertambah kapasitasnya, sehingga deteksi rate juga meningkat," katanya ketika dihubungi, Minggu (17/1/2021).

Baca juga: Update Corona: Positif 896.642 Orang, 727.358 Sembuh dan 25.767 Meninggal



Menurutnya, masyarakat tidak perlu kaget dengan kasus COVID-19 yang kian hari bertambah banyak, sebab hal ini telah lama diprediksi banyak pihak. Bahkan, sambungnya, di hari-hari ke depan penambahan akan semakin banyak, dan mungkin bisa mencapai 15.000 kasus.

"Ini memang kasus yang sudah terprediksi, jadi tidak mengangetkan. Ke depannya, akan tembus 15.000 per hari, dan bukan sesuatu yang mengagetkan akan ada rekor-rekor yang terjadi lagi," ucapnya.

Dia menjabarkan, selama kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah tidak bisa diawasi secara ketat, maka penyebaran COVID-19 semakin masif. Menurutnya, virus ini dapat menyebar dengan cepat jika banyak aktivitas maupun kerumunan.



Selain itu, sambungnya, pemerintah seharusnya tidak terlalu sering melakukan perubahan kebijakan. Menurutnya, kebijakan harus dikeluarkan secara parsial dan jangan setengah-setengah.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top