Tito Karnavian Minta TNI/Polri Amankan Logistik Pilkada dan Cegah Serangan Fajar

loading...
Tito Karnavian Minta TNI/Polri Amankan Logistik Pilkada dan Cegah Serangan Fajar
Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Tito Karnavian meminta aparat TNI/Polri untuk bersinergi mengamankan pilkada serentak tanggal 9 Desember mendatang. Foto/SINDOnews
JAKARTA - Menteri Dalam Negeri ( Mendagri), Tito Karnavian meminta aparat TNI / Polri untuk bersinergi mengamankan pilkada serentak tanggal 9 Desember mendatang. Termasuk juga bersinergi dengan penyelenggara pemilu, Satpol PP dan Linmas di masing-masing daerah.

Dia berpesan agar pilkada pekan depan bebas dari berbagai gangguan. Mulai dari gangguan konvensional sampai politik uang seperti serangan fajar. (Baca juga: Mendagri Minta TNI/Polri Bersinergi Sukseskan Pilkada Serentak 2020)

“Amankan betul agar tidak terjadi gangguan konvensional, kekerasan, intimidasi, money politic, serangan fajar dan lain-lain. Kawal tahapan dari mulai pengangkutan kotak suara, pencoblosan, perhitungan suara, sampai pengamanan setelah pemungutan suara,” ujarnya dikutip dari rilis Puspen Kemendagri, Jumat (4/12/2020)

Dia juga mengimbau agar TNI/Polri selalu menggunakan pendekatan persuasif dan tidak menggunakan kekerasan dalam meredam konflik yang terjadi selama pilkada.



“Jangan langsung mengambil tindakan kekerasan, gunakan cara persuasif. Kalau terjadi pelanggaran gunakan secara proporsional sesuai dengan tingkat ancamannya,” tegasnya.

Lebih lanjut dia juga meminta agar di masa kampanye yang tersisa dua hari lagi tidak terjadi kerumunan massa ataupun konflik. Setelah kampanye selesai akan dilanjutkan dengan masa tenang.

Dia menekankan agar pada massa tenang pilkada tidak boleh ada kegiatan kampanye apapun. (Baca juga:Tito: Waktu Pencoblosan Diatur, Pemilih Tak Boleh Berkumpul di TPS Usai Memilih)



“Tidak boleh ada kegiatan kampanye dalam bentuk apapun. Terjadi pembersihan semua alat peraga, spanduk, baliho yang menampilkan pasangan-pasangan calon. Semua sudah harus bersih. Dan tanggal 9 (Desember) nanti kita akan memasuki tahapan inti yaitu pelaksanaan pemungutan suara,” pungkasnya.

(Klik ini untuk ikuti survei SINDOnews tentang Calon Presiden 2024)
(kri)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top