632 Kasus Positif COVID-19 di Lingkungan Peradilan, 11 Meninggal Dunia

loading...
632 Kasus Positif COVID-19 di Lingkungan Peradilan, 11 Meninggal Dunia
MA mencatat terdapat 632 orang warga lingkungan peradilan di Indonesia yang positif COVID-19 dan dirawat serta 11 orang telah meninggal dunia hingga Jumat (23/10/2020) malam. Foto/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Mahkamah Agung (MA) mencatat terdapat 632 orang warga lingkungan peradilan di Indonesia yang positif COVID-19 dan dirawat serta 11 orang telah meninggal dunia hingga Jumat (23/10/2020) malam.

Data ini tercantum secara utuh dalam laman resmi penyebaran coronavirus disease 2019 (COVID-19) di lingkungan peradilan. Laman resmi ini milik MA dengan tautan https://corona.mahkamahagung.go.id/. Berdasarkan lansiran laman resmi ini, tercatat hingga pukul 20.05 WIB, Jumat (23/10/2020), ada total 632 orang warga lingkungan peradilan yang positif COVID-19. Dari angka ini, 142 orang dirawat dan 490 menjalani isolasi mandiri. (Baca juga: Puncak Pandemi Covid-19 di Indonesia Sulit Ditebak)

"Sembuh 230. Meninggal 11," bunyi informasi singkat laman corona.mahkamahagung sebagaimana dikutip MNC News Portal, di Jakarta, Jumat (23/10/2020).

Angka ini sedikit berbeda dari data sebelumnya di laman pada sama saat diakses KORAN SINDO dan MNC News Portal pukul 20.48 WIB, Kamis (22/10/2020). Kamis kemarin yang tetap jumlahnya hanya meninggal dunia 11 kasus. Sedangkan jumlah total kasus positif tercatat pada Kamis yakni 622 orang/kasus. Rinciannya 139 dirawat, 483 isolasi mandiri, dan 233 sembuh.



Jika menggunakan perbandingan data dua hari tersebut, maka hasilnya ada 10 orang/kasus baru di lingkungan peradilan dalam satu hari, 3 kasus baru dirawat, 7 orang isolasi mandiri, dan tiga orang sembuh.

MNC News Portal telah mengontak hakim agung sekaligus Juru Bicara MA Andi Samsan Nganro guna mengonfirmasi siapa saja dan asal lembaga badan peradilan, siapa pihak di MA yang terkonfirmasi positif COVID-19 dan identitas 11 orang yang meninggal dunia. Hingga berita ini diturunkan, Andi belum memberikan respons. Pesan singkat yang terkirim via WhatsApp telah dibaca Andi tapi tidak berbalas.

Direktur Eksekutif Lembaga Kajian untuk Independensi Peradilan (LeIP), Liza Farihah menyatakan penyebaran dan penanganan COVID-19 di lingkungan MA dan badan peradilan di bawahnya tidak dilakukan secara transparan. Data-data yang dilansir MA di laman https://corona.mahkamahagung.go.id/ tidak detil dan utuh. Satuan tugas (Satgas) COVID-19 di lingkungan MA dan badan peradilan di bawahnya yang dibentuk sejak akhir September 2020 juga seperti tidak menjalankan tugasnya secara maksimal.



Berdasarkan hasil penelusuran LeIP dan pemberitaan media massa, tutur dia, hingga 5 Oktober 2020 ada total 277 aparat pengadilan positif COVID-19. Liza mengungkapkan, sejak September hingga Oktober, belum ada pusat data Covid-19 di pengadilan dan Satgas COVID-19 MA.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top