Gempa M6,4 Guncang Aceh, BMKG Sebut Akibat Aktivitas Subduksi Lempeng

Sabtu, 24 September 2022 - 08:02 WIB
loading...
Gempa M6,4 Guncang Aceh, BMKG Sebut Akibat Aktivitas Subduksi Lempeng
BMKG melaporkan gempa magnitudo (M)6,4 mengguncang Pantai Selatan Kota Meulaboh, Aceh, Sabtu 24 September 2022 pukul 03.52.59 WIB. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melaporkan gempa magnitudo (M)6,4 mengguncang Pantai Selatan Kota Meulaboh, Aceh , Sabtu 24 September 2022 pukul 03.52.59 WIB.

“Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempabumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat adanya aktivitas subduksi Lempeng Indo-Australia ke Lempeng Eurasia,” ujar Plt Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Daryono dalam keterangan resminya. Baca juga: Soal Rencana Pemeriksaan Etik Hakim Agung Sudrajad Dimyati, KY Koordinasi dengan KPK

Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa bumi ini memiliki parameter update dengan magnitudo M6,2. Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 3,75° LU ; 95,97° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 44 Km arah Selatan Kota Meulaboh, Aceh pada kedalaman 53 km.

“Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempabumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault),” kata Daryono.

Daryono melaporkan gempa bumi ini berdampak dan dirasakan daerah Meulaboh, Aceh Selatan, dan Nagan Raya dengan skala intensitas IV MMI (Bila pada siang hari dirasakan oleh orang banyak dalam rumah).

Kemudian di daerah Aceh Besar, Banda Aceh, Takengon, Bener Meriah, dan Simeulue dengan skala intensitas III MMI (Getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan akan truk berlalu).

Selain itu, di daerah Pidie, Idi, Bireuen, Langsa dan Aceh Tamiang dengan skala intensitas II MMI (Getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang). Baca juga: Sirkulasi Siklonik, BMKG: Waspada Peningkatan Intensitas Hujan di Wilayah Indonesia Hari Ini

“Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempabumi ini tidak berpotensi tsunami,” tegas Daryono.
(kri)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1399 seconds (10.55#12.26)