Penguatan Program Literasi

Jum'at, 16 September 2022 - 18:29 WIB
loading...
A A A
Literasi untuk Penuntasan Buta Aksara

Pembahasan mengenai buta aksara, sudah menjadi isu berhubungan dengan kondisi yang ada. Mengacu pada hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) Tahun 2021, angka buta aksara di Indonesia tinggal 1,56 persen atau 2,7 juta orang. Jumlah tersebut menurun jika dibandingkan dengan data buta aksara tahun 2020 dengan angka buta aksara 1,71 persen atau sekitar 2,9 juta orang. Hal ini dibutuhkan penguatan melalui program literasi. Pendekatan pelaksanaan literasi dengan berbagai ragam, model, dan bentuk menjadi solusi yang tepat.

Penuntasan buta aksara dibutuhkan partisipasi semua pihak. Konsep Merdeka Literasi Indonesia ditawarkan sebagai terobosan untuk mendorong adanya kebijakan atau regulasi yang lebih komprehensif tentang literasi, mengembangkan program literasi berbasis ko dan ekstrakurikuler, dan kampanye literasi. Beberapa langkah strategis mulai dilakukan dengan melakukan penguatan kebijakan literasi, program literasi ke satuan pendidikan, dan kampanye yang masif, serta kerja sama dengan berbagai pihak. Pembahasan dan masukan berbagai pihak menjadi input yang sangat baik.

Literasi Menguatan Profil Pelajar Pancasila

Secara umum Literasi memberikan dorongan pencapaian profil Pelajar Pancasila. Profil Pelajar Pancasila menjadi pencapaian kondisi pelajar yang memiliki berbagai nilai-nilai yang utuh dan menjadi kesatuan. Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) berkomitmen untuk mewujudkan profil Pelajar Pancasila. Dalam pencapaian profil Pelajar Pancasila, yaitu: Beriman, bertakwa kepada Tuhan YME, dan berakhlak mulia, Berkebinekaan global, Gotong royong, Mandiri, Bernalar kritis, dan Kreatif. Pelajar Pancasila akan dapat mengasah kreativitas dengan menerapkan pemikiran kritis yang kemudian diolah menjadi inovasi baru.

Semua pihak diharapkan mempercepat pencapaian profil Pelajar Pancasila, baik di tingkat pusat, daerah, sekolah, komunitas, dan sesuai dengan kondisi yang ada. Berkaitan dengan pencapaian profil Pelajar Pancasila, Kemendibudristek sudah menerapkan Kurikulum Merdeka sebagai upaya penguatan dan tujuan dari pencapaian profil Pelajar Pancasila.

Penguatan literasi mendukung peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM). Literasi dijadikan sebagai gerakan, program, dan aktivitas kolaboratif baik di rumah, sekolah, dan masyarakat. Partisipasi kegiatan literasi akan berpengaruh bagi pembentukan SDM yang unggul. Penguatan literasi mempengaruhi tingkat kesejahteraan masyarakat.
(zik)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2292 seconds (10.101#12.26)