Tokoh Muhammadiyah dan NU Apresiasi Sikap Kapolri dalam Kasus Pembunuhan Brigadir J

Selasa, 13 September 2022 - 13:56 WIB
loading...
Tokoh Muhammadiyah dan NU Apresiasi Sikap Kapolri dalam Kasus Pembunuhan Brigadir J
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengumumkan penetapan Irjen Pol Ferdy Sambo sebagai tersangka dalam kasus kematian Brigadir J atau Brigadri Nopriansyah Yosua Hutabarat di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (9/8/2022). FOTO/MPI/FAISAL RAHMAN
A A A
JAKARTA - Kinerja Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dalam penanganan kasus pembunuhan Brigadir J diapresiasi sejumlah tokoh agama. Tak hanya menyeret para pelaku ke proses hukum, tapi Kapolri juga langsung memecat dari Korps Bhayangkara.

Hingga saat ini ada lima anggota Polri yang dipecat. Mereka adalah Irjen Ferdy Sambo, Kompol Chuck Putranto, Kompol Baiquni Wibowo, Kombes Agus Nurpatria, dan AKBP Jerry Raymond Siagian.

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti mendukung kasus pembunuhan Brigadir J ditangani secara profesional dan terbuka. Ia mengapresiasi langkah Kapolri yang membentuk Tim Khusus (Timsus) dan dengan sigap menindak para pelaku dan oknum perwira polisi yang terlibat.



"Mengapresiasi langkah-langkah berani yang telah dilakukan oleh Kapolri dalam menindak tegas siapa pun yang terlibat dalam peristiwa pembunuhan Brigadir J," kata Abdul Mu'ti dalam keterangannya dikutip, Selasa (13/9/2022).

Guru Besar Universitas Muhammadiyah Yogyakarta itu mendorong Polri tanpa pandang bulu menindak tegas para pelaku, meski mereka adalah figur-figur besar di kepolisian. "Kami juga mendesak kepada seluruh jajaran kepolisian untuk menindak tegas siapa pun, termasuk jika melibatkan figur-figur besar di lingkungan Kepolisian Republik Indonesia," katanya.

Senada juga disampaikan mantan Wakil Ketua Umum PBNU KH As'ad Said Ali. Ia mendukung penuh agar kasus ini ditangani secepat mungkin agar masyarakat kembali mempercayai institusi kepolisian.

"Kami menyampaikan dukungan penuh terhadap langkah-langkah yang diambil oleh Kapolri dalam menghadapi masalah ini, khususnya pemecatan dan penonaktifan beberapa oknum yang terlibat," katanya.

Baca juga: Buntut dari Kasus Ferdy Sambo, Eks Wadir Krimum AKBP Jerry Raymond Dipecat

Menurut As'ad, skandal pembunuhan Brigadir J harus menjadi langkah awal Polri untuk membersihkan dan menindak tegas anggota dan oknum yang terlibat penyelewengan dan pelanggaran hukum dalam bentuk apa pun. Hal ini dimaksudkan untuk mengangkat marwah Polri dan mengembalikan citra positif aparat penegak hukum (polisi) di mata masyarakat.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1155 seconds (10.101#12.26)