Tak Kapok Ditolak MK, Anis Matta Pertimbangkan Gugat Lagi UU Pemilu

Selasa, 12 Juli 2022 - 12:15 WIB
loading...
Tak Kapok Ditolak MK, Anis Matta Pertimbangkan Gugat Lagi UU Pemilu
Anis Matta mengatakan Partai Gelora mempelajari kemungkinan untuk mengajukan kembali gugatan pemisahan pemilihan legislatif dengan pemilihan presiden ke MK. Foto/dok.SINDOnews
A A A
JAKARTA - Ketua Umum Partai Gelora Anis Matta mengatakan, Partai Gelora tengah mempelajari kemungkinan untuk segera mengajukan kembali gugatan pemisahan pemilihan legislatif (Pileg) dan pemilihan presiden (Pilpres) ke Mahkamah Konstitusi (MK) dalam waktu dekat. Hal ini disampaikannya menanggapi putusan MK atas gugatan Partai Gelora.

"Kami sedang mempelajari kemungkinan mengajukan gugatan kembali," kata Anis Matta melalui keterangannya yang dikutip Selasa (12/7/2022).

Baca juga: Berulang Kali Tolak Gugatan PT 0%, Yusril: Putusan MK Bakal Jadi Tragedi Demokrasi

Anis menegaskan, gugatan Partai Gelora ini juga bisa menjadi alternatif atas gugatan presidential threshold 0%, yang kerap ditolak MK karena lantaran tidak memiliki legal standing dan lain-lain.

"Pada prinsipnya Partai Gelora ingin memastikan presiden yang dicalonkan berdasarkan pada suara rakyat yang mewakili pikiran dan perasaan hari ini, bukan yang kedaluwarsa," terangnya.

Selain itu, dia menambahkan, Partai Gelora juga bertujuan memberi peluang bagi lahirnya pemimpin baru di tengah krisis berlarut saat ini.

"Ini sangat merugikan kami sebagai partai politik dan rakyat sebagai pemilik suara. Penolakan MK atas gugatan tersebut prematur dan membingungkan," tegas mantan Presiden PKS itu.

Seperti diketahui, MK menolak permohonan judicial review nomor perkara: 35/PUU-XX/2022 yang diajukan Partai Gelora yang diwakili oleh Muhammad Anis Matta, Mahfuz Sidik. Putusan ini dibacakan Ketua MK Anwar Usman pada Kamis (7/7/2022) kemarin.



Dalam putusannya, MK menolak gugatan Partai Gelora yang menguji Pasal 167 Ayat (3) dan Pasal 347 Ayat (1) UU Pemilu. MK menilai permohonan tersebut tidak beralasan menurut hukum. Adapun Pasal 167 Ayat (3) UU Pemilu berbunyi, "pemungutan suara dilaksanakan secara serentak pada hari libur atau hari yang diliburkan secara nasional". Sedangkan Pasal 347 Ayat 1 UU Pemilu menyatakan, "pemungutan suara Pemilu diselenggarakan secara serentak".

Menurut MK, Partai Gelora mempersoalkan frasa "serentak" dan memohon waktu penyelenggaraan Pemilu anggota DPR, DPD, dan DPRD dengan Pemilu Presiden dan Wakil Presiden tidak dilaksanakan pada hari yang sama tetapi pada tahun yang sama. Namun, MK menilai, permohonan itu sama saja mengembalikan model penyelenggaraan Pemilu 2004, 2009, dan 2014 yang telah tegas dinilai dan dinyatakan inkonstitusional oleh MK.
(muh)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1443 seconds (10.55#12.26)