Munas JSIT, 1.177 Peserta Ikuti Camp Online Magnet Rezeki

Rabu, 28 Juli 2021 - 10:50 WIB
loading...
Munas JSIT, 1.177 Peserta Ikuti Camp Online Magnet Rezeki
Panitia Munas V JSIT Indonesia menggelar Special Event Camp On Line Magnet Rezeki, dari Selasa 27 Juli 2021 sampai Rabu (28/7/2021) secara online. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Panitia Musyawarah Nasional (Munas) V Jaringan Sekolah Islam Terpadu (JSIT) Indonesia menggelar Special Event Camp Online Magnet Rezeki, dari Selasa 27 Juli 2021 sampai Rabu (28/7/2021) secara online melalui facebook.

Kegiatan ini diikuti oleh 1.177 peserta dari berbagai daerah di Indonesia. Bahkan ada beberapa peserta dari luar negeri, Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Turki, dan lainnya.

Hal ini mengingat masih diberlakukannya PPKM Level 3-4 oleh pemerintah untuk hampir setiap wilayah di Indonesia karena dampak pandemi virus Corona (Covid-19).

Diawali dengan mendengarkan lagu kebangsaan Indonesia Raya secara khidmat. Dilanjut dengan sapaan hangat walau singkat kepada peserta dari berbagai daerah oleh Master of Ceremony serta senam brain game, mengasah kecerdasan otak kanan dan otak kiri.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) JSIT Indonesia, Suhartono dalam sambutannya mewakili Ketua Umum JSIT Indonesia menyampaikan, dalam situasi tidak mudah saat pandemi Covid-19 seperti sekarang ini, bagaimana kita tetap memperoleh rezeki yang halal dan melimpah. Sehingga kita tetap survive bahkan mampu menolong orang lain.

"Dengan rezeki yang halal dan melimpah, kita dapat beribadah dengan maksimal, di tempat-tempat terbaik, bersedekah kepada orang-orang yang membutuhkan, berbagi senyum kebahagiaan dengan uluran tangan kita. Rezeki tidak akan berpihak kepada Anda apabila masih ada tirai pada diri Anda. Maka, bukalah tirai tersebut, dengan banyak beristighfar dan menjauhi khilaf dan dosa," ucap Suhartono dalam keterangannya.

narasumber Magnet Rezeki, Nasrullah menyampaikan beberapa tips dan trik menarik rezeki yang bisa dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari. Pertama, taat ibadah dan jauhi dosa. Dalam Al-Qur’an diceritakan, sebelum hidup di bumi, Adam dan Hawa tinggal di surga merasakan kesenangan.

"Karena memakan buah larangan yang sudah diperingatkan Tuhan untuk mereka jauhi, keduanya dihukum dan diturunkan di bumi. Pesan moral cerita tersebut adalah karena dosa hidup manusia menjadi sulit. Dosa menjadi penghalang rezeki. Maka, agar rezeki lancar, kuncinya cuma satu, perbanyak pahala dengan taat beribadah dan jauhi perbuatan dosa," jelasnya.

Kedua kata Nasrullah, penguasaan pikiran, perasaan, dan spiritual. Pangkalnya adalah lantaran nasib seseorang tergantung karakter dirinya.Seseorang yang memiliki karakter pemimpin akan menjadi pemimpin yang baik. Begitu pun mereka yang bernasib jadi orang kaya.

"Hal itu terjadi karena karakter tercipta dari kebiasaan. Kebiasaan lahir dari tindakan yang berulang-ulang. Tindakan dipengaruhi pikiran. Pikiran dikendalikan perasaan. Dan kualitas perasaan bergantung pada kecerdasan spiritual (SQ) seseorang. Jadi, bila ingin mengubah nasib ubah dulu pikiran, perasaan, dan spiritual kamu," ujarnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3401 seconds (11.97#12.26)