Cegah Impor Mutasi B117, Pemerintah Rancang Pengaturan Mobilitas Perjalanan dengan Proteksi Berlapis

loading...
Cegah Impor Mutasi B117, Pemerintah Rancang Pengaturan Mobilitas Perjalanan dengan Proteksi Berlapis
Jubir Satgas Penanganan COVID-19, Wiku Adisasmito mengatakan untuk mencegah impor kasus COVID-19 dari mutasi B117, pengaturan mobilitas perjalanan sudah dirancang dengan proteksi berlapis. Foto/BNPB
JAKARTA - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-1 9, Wiku Adisasmito mengatakan untuk mencegah impor kasus COVID-1 9 dari mutasi B117 , pengaturan mobilitas perjalanan sudah dirancang dengan proteksi berlapis.

“Terkait dengan ditemukannya strain baru B117 di Indonesia, kita perlu mengetahui bahwa pengaturan mobilitas pelaku perjalanan luar negeri di Indonesia sudah sedemikian rupa dirancang dengan lapisan proteksi berlapis dari mulai pengecekan suhu, tes PCR sampai karantina demi mencegah masuknya strain baru ke Indonesia,” ujar Wiku dalam update Perkembangan Penanganan COVID-19 di Indonesia secara virtual, Kamis (4/3/2021). Baca juga: Proses Mutasi Varian COVID-19 dari Inggris B117, Begini Penjelasan Satgas

Wiku pun meminta semua pihak untuk bijak menyikapi adanya potensi impor kasus dari varian baru ini. “Untuk itu mohon saat ini kita bijak menyikapi adanya imported case ini dengan mengevaluasi dan kembali memaksimalkan mekanisme perlindungan yang sudah ada.”

“Komitmen petugas di lapangan maupun pelaku perjalanan untuk saling sulit membangun keamanan global antar negara ini sangat menentukan kesuksesan dalam implementasi kebijakan,” sambung Wiku.

Selain itu, Wiku mengatakan sebagai bentuk kesiapsiagaan dalam menghadapi potensi terjadinya mutasi adalah menghambat persebaran virusnya tersebut karena tingkat infeksi yang tinggi tentunya meningkatkan peluang terjadinya lebih banyak varian yang dihasilkan karena prinsip virus tersebut untuk bisa bertahan hidup.



“Seberapapun kuatnya varian potensial yang akan muncul di masa yang akan datang, jika kita tidak memberitahukan virus tersebut untuk masuk ke dalam tubuh kita, maka virus tersebut tidak akan membahayakan,” tegas Wiku.

Maka tugas kita bersama-sama, tegas Wiku, ialah memutus mata rantai penularan di komunitas dengan mematuhi protokol kesehatan untuk mencegah kasus baru. “Melakukan 3T (testing testing treatment) untuk mencegah meluasnya penularan. Dan mengikuti vaksinasi untuk menumbuhkan imunitas tambahan secara spesifik di komunitas.” Baca juga: Mutasi B117 Masuk Indonesia, Satgas Minta Masyarakat Tidak Khawatir Berlebihan

“Saya tidak akan lelah menyampaikan pentingnya protokol kesehatan karena hal ini memang sangatlah penting. Semakin disiplin kita menjalankan protokol kesehatan maka kita akan semakin terlindungi,” imbuh Wiku.
(kri)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top