Soal Kasus Penembakan 6 Anggota FPI, Komjen Listyo Jawab Begini

loading...
Soal Kasus Penembakan 6 Anggota FPI, Komjen Listyo Jawab Begini
Kasus pelanggaran HAM oleh polisi pada peristiwa penembakan enam anggota FPI ditanyakan saat uji kelayakan dan kepatutan Komjen Listyo Sigit Prabowo sebagai calon tunggal kapolri. Foto: SINDOnews/Arif Julianto
JAKARTA - Anggota Komisi III DPR dari Fraksi PKS Dimyati Natakusumah mempertanyakan sikap calon tunggal kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo soal kasus penembakan enam anggota Front Pembela Islam (FPI) oleh polisi pada awal Desember 2020. Pertanyaan itu disampaikan pada sesi pendalaman uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test).

Baca juga : Tim SAR Temukan Dompet dan Handphone Penumpang Sriwijaya Air

“Transformasi operasional yang disampaikan jenderal tadi adalah isu profesionalisme dan humanisme dalam menjalankan tugas, kalau saya lihat Pak Sigit pasti senang lah orang, karena ini polisi sudah akrab dan humanis, tidak seram seperti polisi lainnya, polisi seram kalau di negara lain,” kata Dimyati dalam rapat di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (20/1/2021).

(Baca: Komjen Pol Listyo Sigit: Hukum Tidak Boleh Tajam ke Bawah Tumpul ke Atas)



“Tahun kemarin, menurut Kontras polisi diduga terlibat dalam 921 kasus kekerasan dan pelanggaran HAM. Sepanjang Juli 2019 sampai Juni 2020, dari kejadian itu, 1627 orang luka, 304 orang tewas,” sambungnya.

Baca juga : Sering Disorot Utang, Sri Mulyani Curhat ke Menteri Agama

Dimyati juga menyinggung soal keterlibatan Polri dalam insiden penembakan 6 Laskar FPI di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek pada Desember 2020. Begitu juga dengan penindakan demo yang represif.



Baca juga : Khabib Kecil Bergulat dengan Beruang, Remaja Suka Berkelahi Jalanan
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top