Keluarga Titik Awal Penentu Kualitas Bangsa

loading...
Keluarga Titik Awal Penentu Kualitas Bangsa
Talk show interaktif BKKBN dengan tema "Membangun Keluarga Berkualitas" di Jakarta yang disiarkan secara virtual, Senin (21/12/2020). FOTO/IST
JAKARTA - Keluarga merupakan fondasi terpenting dalam pembentukan karakter manusia. Bahkan keluarga bisa menjadi titik awal penentu kualitas bangsa. Di sisi lain, membangun keluarga bukan hal mudah, tapi juga bukan sesuatu yang sulit. Memang, belum ada sekolah khusus di bidang ini, tapi keluarga sebagai unit terkecil dari suatu bangsa memiliki peran sangat penting dalam kemajuan suatu bangsa.

Demikian benang merah yang mengemuka dari talk show interaktif BKKBN dengan tema "Membangun Keluarga Berkualitas" di Jakarta yang disiarkan secara virtual, Senin (21/12/2020). Hadir sebagai pembicara kunci Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhajir Effendy, dan pembicara lainnya Kepala BKKBN Hasto Wardoyo, psikolog/pakar parenting Rose Mini, dan Staf Ahli Mendagri Hamdani.

Dalam talk show itu, ada dua hal penting yang ditegaskan Muhajir Effendy. "Dua hal yang harus menjadi perhatian bersama, yakni masalah kemiskinan dan kebodohan. Dua hal ini harus diperangi, terutama dalam keluarga," kata Muhajir pada acara yang dihadiri jajaran Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait dan BKKBN serta pihak-pihak terkait. (Baca juga: Pelayanan KB Capai 85,7%, Pemkab Luwu Terima Penghargaan BKKBN )

Muhajir mengatakan, ketika bangsa ini bicara tentang negara, persoalan keluarga tidak bisa dilepaskan. "Kita tidak bisa lepas dari keluarga. Kalau keluarga bagus, asumsinya bangsa akan bagus. Begitu pula sebaliknya," ujar Muhajir.



Untuk itu, Muhajir memandang bahwa membangun keluarga harus dimulai melalui sejumlah pendekatan. Yaitu, pendidikan bagaimana cara berkeluarga, pendidikan tentang pranikah, hingga pola asuh anak. "Harus didesain sebaik mungkin pola-pola pendidikan itu karena dijadikan dasar untuk membangun keluarga," ujar Muhajir.

Menko PMK menilai bahwa BKKBN adalah lembaga yang memiliki posisi strategis dalam membangun Indonesia dari sisi keluarga. Dia juga menilai strategis sederet inovasi program yang diluncurkan BKKBN. Termasuk peluncuran Indeks Pembangunan Keluarga (iBangga).

"Saya memberi apresiasi tinggi kepada BKKBN yang telah menetapkan iBangga. Dengan begitu pembangunan manusia akan lebih terukur dari sisi pembangunan keluarga," tutur Muhajir seraya menambahkan bahwa indeks itu akan bersinergi dengan antara lain Indeks Revolusi Mental, Indeks Pendidikan, hingga Indeks Kemiskinan dalam membangun bangsa. (Baca juga: Tekan Stunting, BKKBN Dorong Kemandirian Pangan di Daerah Rentan )



Menurut Muhajir, iBangga sangat dibutuhkan saat ini dalam upaya pemerintah menekan laju angka stunting, SDM yang belum terlalu kompetitif dan belum memiliki kemampuan memadai hingga angka kematian ibu dan bayi yang masih tinggi. "Menurut riset, angkatan kerja Indonesia saat ini 54% adalah mantan stunting," ungkap Muhajir.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top