Krisis Pandemi, Pengembangan Big Data Kesehatan Dinilai Penting

loading...
Krisis Pandemi, Pengembangan Big Data Kesehatan Dinilai Penting
Bahkan, berdasarkan data terakhir Satgas Penanganan Covid-19, kasus positif terus naik secara signifikan dan telah mencapai lebih dari 557 ribu kasus. Foto/SINDOnews
JAKARTA - Jelang akhir tahun, Indonesia masih berjibaku menangani pandemi virus Corona (Covid-19) yang belum menunjukkan titik puncak kasus.

(Baca juga: Ini yang Perlu Diketahui Saat Vaksin Datang)

Bahkan, berdasarkan data terakhir Satgas Penanganan Covid-19, kasus positif terus naik secara signifikan dan telah mencapai lebih dari 557 ribu kasus.

(Baca juga: Perpres Pelibatan TNI dalam Penanggulangan Terorisme Dinilai Harus Segera Disahkan)



Sementara, sejumlah negara telah berhasil mengakhiri gelombang pertama. Salah satunya adalah Korea Selatan yang dinilai mampu membangun dan praktik pemanfaatan big data dalam mencegah dan menangani pandemi.

Big data di Korea Selatan dilakukan dengan melacak pasien positif melalui Global Positioning System (GPS) telepon dan mobil, transaksi kartu kredit, riwayat perjalanan, rekaman Closed-Circuit Television (CCTV), dan memanfaatkan Artificial Intelligence (AI) untuk mengidentifikasi kasus prioritas tinggi.

Selain itu, aplikasi smartphone juga dimanfaatkan agar memudahkan pemantauan mandiri selama 14 hari, termasuk bagi para pelancong internasional yang masuk ke negara tersebut.



Rumah sakit juga memperkenalkan diagnosis jarak jauh untuk pasien dengan gejala ringan untuk membantu membebaskan profesional medis agar fokus pada gejala yang lebih serius.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top