Ini Alasan Satgas COVID-19 Berikan Masker ke Acara Pernikahan Putri Habib Rizieq

loading...
Ini Alasan Satgas COVID-19 Berikan Masker ke Acara Pernikahan Putri Habib Rizieq
Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Doni Monardo. Foto/Dok/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 pusat memberikan bantuan berupa masker kain, masker medis dan handsanitizer kepada satgas yang mengelola atau panitia kegiatan Maulid Nabi serta panitia perayaan pernikahan putri Habib Rizieq Shihab.

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Doni Monardo mengungkapan, pemberian bantuan tersebut dilakukan setelah Satgas Penanganan COVID-19 melihat tidak adanya penerapan protokol kesehatan pada setiap kegiatan yang melibatkan Habib Rizieq Shihab.

"Setelah beberapa hari terakhir, kita menyaksikan sejumlah aktivitas yang dihadiri oleh Habib Rizieq Shihab. Banyak sekali masyarakat yang mengabaikan protokol kesehatan, tidak menjaga jarak dan banyak yang tidak menggunakan masker. Dan ini yang sangat kita sayangkan," kata Doni dalam keterangannya, Jakarta, Minggu (15/11/2020).

Di samping itu, Doni juga menekankan, sebelumnya setiap pakar dan pimpinan, baik di tingkat pusat maupun setiap daerah telah mengingatkan akan pentingnya menerapkan protokol kesehatan untuk memutus mata rantai penularan COVID-19. (Baca juga; Penambahan COVID-19 Tembus 5.000 Per Hari, Doni: Kita Harus Mentaati Protokol Kesehatan)



"Setiap pakar epidemiologis, pakar kesehatan masyarakat dan seluruh pimpinan baik di tingkat nasional dan juga di tingkat daerah selalu mengingatkan tentang bagaimana kita harus patuh kepada protokol kesehatan," ujar Doni.



Lebih lanjut, Doni juga mengingatkan bahwa COVID-19 dapat menjadi mesin pembunuh bagi mereka yang masuk dalam kategori usia lanjut, maupun mereka yang memiliki penyakit penyerta atau komorbiditas. (Baca juga; Doni Benarkan Satgas Berikan Bantuan Masker Panitia Maulid dan Pernikahan Putri Habib Rizieq)



"Mungkin bagi mereka yang usia muda, sehat apabila terpapar COVID-19 relatif bisa sembuh dalam waktu yang tidak lama. Namun pengalaman kita selama ini, ketika yang terpapar itu lansia dan penderita komorbid maka risikonya sangat fatal. Saya ulangi lagi sangat fatal," ucap Doni.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top