Partai Baru Bermunculan, Elite Diingatkan Tak Sekadar Hobi Bikin Parpol

Kamis, 12 November 2020 - 14:36 WIB
loading...
Partai Baru Bermunculan, Elite Diingatkan Tak Sekadar Hobi Bikin Parpol
Saat ini sudah mulai lahir dan bermunculan partai politik baru yang dideklarasikan oleh sejumlah tokoh masyarakat dengan bermacam varian dan warna politik. Foto/SINDOnews/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Panggung politik 2024 masih cukup jauh. Tapi saat ini sudah mulai lahir dan bermunculan partai politik ( parpol ) baru yang dideklarasikan oleh sejumlah tokoh masyarakat dengan bermacam varian dan warna politik.

(Baca juga: Massa Penjemput Habib Rizieq Dipersoalkan, Ustaz Haikal: Cinta Itu Resonansi)

Dari data yang dihimpun SINDOnews, setidaknya sudah muncul empat partai baru jelang Pemilu 2024. Empat partai itu antara adalah, Gelombang Rakyat (Gelora), Partai Usaha Kecil Menengah (UKM), Partai Ummat dan Masyumi Reborn. Keempat partai itu dinilai tengah mencoba peruntungan di 2024.

(Baca juga: Bawaslu Usul Sirekap Tak Digunakan di Pilkada 2020)

Direktur Eksekutif Sudut Demokrasi Reseach and Analysis (Sudra), Fadhli Harahab menganggap, kemunculan partai baru sudah 'jamak' dan biasa dalam momentum politik di Indonesia. Ia melihat, faktor sistem kepartaian yang belum stabil picu menjamurnya partai-partai politik di Indonesia.

"Problemnya apa yang partai baru ini tawarkan kepada ceruk pemilih? Saya melihat warnanya masih sama, cuma kemasan saja yang berbeda. Modelnya ya gitu-gitu, aja, mungkin modalnya yang beda-beda" kata Fadhli saat dimintai komentar SINDOnews, Kamis (12/11/2020).

Fadhli menuturkan, sebelum 4 partai baru ini lahir, sudah ada beberapa partai baru yang menjadi kontestan pemilu 2019. Namun partai ini dianggap gagal membawa kader-kader mereka duduk sebagai wakil rakyat di Senayan.

Pemicunya, selain sempitnya waktu bagi mereka menggalang konsolidasi, juga faktor ambang batas atau parlementariat threshold (PT) yang dipatok di angka 4 persen saat itu. Sehingga, tak jarang partai baru itu hanya mendapat predikat sebagai partai 'nol koma'.

"Nah partai-partai baru ini mau berebut ceruk yang seperti apa? Kalo mau jujur klaster pemilih juga sudah dikapling-kapling partai yang udah ada, utamanya partai mapan. Paling mungkin ceruk milenial, ini pun disasar mereka juga," ujarnya.

Dengan demikian, Analis Politik asal UIN Jakarta ini menyarankan agar ada diferensiasi atau pembeda yang jelas dari partai baru tersebut. Ia menilai, jika partai baru tak keluar dari pakem lama, maka potensi mengambil ceruk pemilih akan sulit terwujud.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3549 seconds (11.210#12.26)