Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Asita Pesimistis Travel Bubble Bisa Dilakukan

loading...
Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Asita Pesimistis Travel Bubble Bisa Dilakukan
Asita mengaku pesimistis travel bubble bisa dilaksanakan dalam waktu dekat mengingat grafik kasus Covid-19 di Indonesia masih tinggi. Foto/dok.SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Pemerintah merencanakan membuka penerbangan internasional antara satu daerah dengan negara tertentu (travel bubble). Terkendala masih tingginya kasus positif Covid-19 di dalam negeri.

Sektor pariwisata runtuh paling awal dan belum bangkit setelah dihajar pandemi Covid-19. Pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) perlahan-lahan ingin membuka sektor pariwisata. Tentunya, dengan persiapan matang dan penerapan protokol kesehatan yang ketat.

Association of The Indonesian Tours and Travel Agencies (Asita) sendiri pesimistis travel bubble dapat dilakukan. “Mana bisa terealisasi kalau positif Covid-19 di Indonesia masih tinggi. Itu harus equal dengan negara yang kita ajak travel bubble. Sementara kita yang paling tinggi. Negara-negara yang kita ajak travel bubble itu penanganan Covid-19 lebih baik dari Indonesia,” ujar Waketum ASITA Budijanto Ardiansyah dihubungi SINDOnews, Rabu (21/10/2020).

(Baca: Soal Travel Bubble, PHRI Nantikan Kepastian Pemerintah)



Negara tetangga, seperti Singapura dan Malaysia pun belum membuka akses untuk Indonesia. Ketum Asita Nunung Rusmiati mengungkapkan pada pihaknya dan duta Besar Malaysia telah bertemu dengan Menparekraf Wishnutama Kusubandio pada 22 September. Nunung menceritakan travel bubble untuk tahap awal akan dilakukan dengan Malaysia.

“Apalagi di masa transisi pandemi Covid-19 sebaiknya kita dengan negara tetangga terlebih dahulu. Alasannya, wisman asal Malaysia dan turis asal Indonesia ke Malaysia sangat besar. Hal tersebut akan mampu menggerakkan kunjungan antara dua negara,” terangnya.

Namun, Budijanto menilai travel bubble kemungkinan tidak bisa dilakukan dalam waktu dekat. kecuali, grafik kasus Covid-19 Indonesia sudah landai. Dia mengungkapkan kabar terbaru Singapura akan merevitalisasi wisatanya pada November mendatang. Singapura mengajak semua negara dari seluruh dunia, termasuk Indonesia.



“Mudah-mudahan ini sebagai sinyal Singapura sudah membuka diri untuk semua negara, termasuk Indonesia. Kalau ini dibuka, Indonesia akan mendapatkan market dari situ,” ucapnya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top