alexametrics

Waspadai Provokasi dan Hoaks Pemantik Konflik Pemilu

loading...
Waspadai Provokasi dan Hoaks Pemantik Konflik Pemilu
Koordinator Nasional Komunitas Rabu Ceria (KRC) Muhiddin Nur. Foto/Istimewa
A+ A-
JAKARTA - Koordinator Nasional Komunitas Rabu Ceria (KRC) Muhiddin Nur mendukung pernyataan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian saat menggelar konferensi pers di Kantor Kementerian Koordinator Politik Hukum dan Keamanan , Jalan Merdeka barat, Jakarta, Kamis 18 April 2019.

"Kita sama-sama telah mendengar apa yang telah disampaikan Panglima TNI dan Kapolri. Oleh karena itu penting bagi kita untuk mendukung TNI dan Polri dalam menindak segala jenis ungkapan-ungkapan hoaks yang dapat menjadi pemantik konflik di grassroot," kata Muhiddin saat dijumpai di salah satu hotel di Kota Kendari.

Kornas KRC juga mengajak masyarakat untuk sama-sama tidak terprovokasi dengan berita-berita yang bersumber dari media yang tidak kredibel.



"Seharusnya pasca pemilu kita harus menjaga keamanan dan ketentraman, bukannya malah membuat tindakan provokasi. Oleh karena itu masyarakat harus cerdas agar tidak terprovokasi terhadap berita-berita yang bersumber dari media-media yang tidak kredibel, apalagi media yang dikenal ber-track record buruk," tutur Muhiddin.

Kornas KRC juga menyayangkan jika ada pendukung yang memobilisasi massa dan mengganggu stabilitas keamanan. Semestinya semua pihak, kata dia, mengapresiasi penyelenggara pemilu yang telah sukses menjalankan proses pemilu dengan baik.

"Tentu kita sangat menyayangkan jika ada gerakan memobilisasi massa untuk mengganggu kestabilan kemananan, harusnya kita sama-sama mengapresiasi kinerja perangkat penyelenggara pemilu yang telah sukses menyelenggarakan pemilu dengan baik," tutur pria yang biasa disapa Gus Din ini.

Seperti diketahui, pasangan calon presiden-calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 01 Jokowi-Ma'ruf Amin unggul atas Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dalam penghitungan cepat (quick count) Pilpres 2019 yang dilakukan beberapa lembaga survei kredibel.

Sementara itu Prabowo-Sandi beserta pendukungnya juga mengklaim kemenangan mereka berdasarkan data internal yang mereka miliki.

"Kita sama-sama menginginkan seluruh tim pemenangan pasangan calon agar menananmkan pendidikan politik yang baik kepada seluruh elemen masyarakat sambil menunggu penghitungan resmi KPU," katanya.
(dam)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak