alexametrics

Syafii Maarif Ingin Elite Politik Naik Kelas Jadi Negarawan

loading...
Syafii Maarif Ingin Elite Politik Naik Kelas Jadi Negarawan
Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah, Ahmad Syafii Maarif bersama para tokoh saat berbicara dalam acara Dialog Nasional dengan tema Membangun Etika dalam Berdemokrasi Pancasila di Fakultas Hukum Universitas Pancasila, Jakarta, Kamis (21/2/2019). Foto/SINDOn
A+ A-
JAKARTA - Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif berharap elite politik mengubah sikap dan prilakunya agar Indonesia menjadi lebih baik.

Menurut Maarif, elite politik harus mampu bersikap bijak dan jernih dalam memikirkan masa depan bangsa.

“Saya hanya memiliki harapan agar mereka sadar kalau masih mau bertahan lama negeri ini. Ubah perilaku, etika menjadi lebih baik untuk melihat masa depan secara jernih,” tutur Maarif dalam acara Dialog Nasional dengan tema Membangun Etika dalam Berdemokrasi Pancasila di Fakultas Hukum Universitas Pancasila, Jakarta, Kamis (21/2/2019).



Maarif mengakui Indonesia masih berat untuk berjalan menuju perubahan. Meski demikian, perubahan merupakan sesuatu yang harus dilakukan demi masa depan Indonesia yang lebih baik.Menurut dia, yang paling mendesak saat ini menaikkan kelas politikus menjadi negarawan. Mereka harus memiliki pandangan jauh ke depan dan menghindari sikap pragmatis.
“Memang berat tapi harus dilakukan. Orang sedang dalam syahwat kekuasaan, bisa menjadikan hitam jadi putih dan sebaliknya. Tapi saya percaya masih ada lilin yang bisa dijalankan,” ujarnya.

Sementara putri Presiden keempat Indonesia Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Inayah Wulandari Wahid menilai politik saat ini masih fokus pada isu sektarian, politik identitas dan perpecahan. Alhasil, sambung dia, kondisi politik nasional masih jauh dari harapan.Inayah menilai, aktor demokrasi saat ini lebih memilih untuk mendapatkan suara dan kekuasaan dengan cara apa pun ketimbang mendidik masyarakat.“Mereka juga menjadi bagian yang menyebarkan sikap-sikap jauh sekali dari etika politik yang baik. Sudah saatnya semua orang benar-benar menunjukkan bagaimana seharusnya negara demokrasi melakukan dan memiliki demokrasinya, ya sudah memilih dengan pemilu yang baik,” tuturnya.
Dia mengimbau seluruh pihak agar berhenti menjatuhkan orang lain demi memenangkan pemilihan umum.Jika ingin memperoleh suara dan dukungan, kata dia, seorang politikus hendaknya mengedepankan prestasi dibanding menjatuhkan orang lain.
Sementara itu, Ketua Pembina Yayasan Pendidikan dan Pembina Universitas Pancasila Siswono Yudo Husodo menambahkan, pemilu bisa menjadi pemersatu bangsa jika para calon legislatif masuk ke desa berkampanye mengenai hal baik dan membangun Negara ke depan.

"Bagaimana kita memantapkan persatuan bangsa maka pemilu kali ini akan menjadi pendidikan yang sangat baik untuk memperkuat negara,” katanya.
(dam)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak