alexametrics

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri dan Lukisan Alfi

loading...
Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri dan Lukisan Alfi
Kini Program #Basri Menyapa awal Juli ini kembali digelar, dialog online lewat zoom meeting seri ke-4. Kita sekarang menjumpai seniman Jumaldi Alfi. Foto/Istimewa
A+ A-
JAKARTA - Program #Basri Menyapa awal Juli ini kembali digelar, dialog online lewat zoom meeting seri ke-4. Kita sekarang menjumpai seniman Jumaldi Alfi. Alfi menyelesaikan studinya di Institut Seni Indonesia pada 1999, Yogjakarta dan sempat meraih penghargaan sebagai finalis di Indonesian Art Award.

Kelak ia menjelajahi berbagai benua, berpameran atau kerja-kerja personalnya yang diundang oleh lembaga-lembaga seni internasional di Eropa, Australia dan Amerika pun tak luput di Asia.

Ia hilir-mudik menempatkan diri secara elegan, membuka perspektif industri seni, semisal berpameran di Art Fair bekerjasama dengan galeri privat. Saat lain, ia meraih kesempatan menimba ilmu seni, menggali wacana termutakhir dengan bersua kurator, penulis, kritikus atau periset seni dengan program-program residensi manca negara.
Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri dan Lukisan Alfi

Publik seni kita mengenal karya perupa Alfi acapkali menggunakan strategi visualisasi puitik. Alfi salah seorang pendiri, anggota dan 'juru bicara' kelompok seni rupa JENDELA yang fenomenal itu, yang memang piawai mengeksplorasi akar kultural Minang dan tentunya bermantra pengucapan kontemporer.

Perupa ini mengaku memilih 'bertafakur' tiga tahun ini. Bersibuk merenungi eksistensi berkeseniannya, mendedah ulang karya-karyanya dengan bertukar-pikir dengan sesiapa saja, utamanya: dirinya sendiri. Tajuk Isolasi dan Kontemplasi adalah aktifitas menguak pengalaman batiniah, melacak jaraknya, menakar arah, mengupas ikatan antara diri dan lukisannya.



Riuh pandemi menguarkan aura gelap, zahirnya tak hilangkan nyali. Sekali termenung diam menyecap, berfikir hikmah mencari titik nadi.

Tak ada pelukis rebah berhari-hari, ia bersibuk mengolah palung nalar dan tebing rasa tak henti. Sebab sesiapa memahami si jati diri, kelak menuai makna yang hakiki.



Alfi sejak awal kariernya memang menyukai mengeruk relung terdalam ingatan tentang yang sadar dan yang tidak. Perenungan itu berulang rupanya, membingkai tajuk-tajuk pamerannya, seperti: serial melting memories, juga menelisiknya selama bertahun-tahun disambung dengan serial papan tulis hitam, membedah sejarah seni rupa modern Indonesia dengan konteks India Molek atau paradigma yang tenar dengan sebutan 'Mooi Indie' itu.

Yang ditawarkan adalah membaca ulang memori lansekap-lansekap sawah, gunung, sungai, air terjun, binatang dan pepohonan dan segala 'kosmos' yang akrab semasa era kolonial dan tema-tema yang digali oleh para pelukis zaman itu (awal abad 20).
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak