Sejarah Pemberontakan Berdarah Pertama PKI pada 1926-1927

Sabtu, 10 September 2022 - 05:47 WIB
loading...
Sejarah Pemberontakan Berdarah Pertama PKI pada 1926-1927
Pada akhir 1926 hingga awal 1927 PKI melakukan serangkaian serangan bersenjata untuk membunuh pegawai negeri di Banten dan Sumatera Barat. Foto/ist
A A A
JAKARTA - Memasuki bulan September, ingatan publik hampir selalu tertuju pada Partai Komunis Indonesia atau PKI . Bisa jadi karena dua aksi bersenjata PKI terjadi pada bulan ini.

Tiga tahun setelah proklamasi, PKI mengadakan pemberontakan bersenjata di Madiun yang berpuncak pada 18 September 1948. Begitu pula pada 1965 ketika PKI diketahui berada di balik peristiwa penculikan dan pembunuhan para jenderal TNI AD. Peristiwa ini dikenal dengan Gerakan 30 September/PKI atau G30S/PKI.

Tetapi jauh sebelum Indonesia merdeka, PKI yang sebelum tahun 1923 bernama Indische Sociaal Democratische Vereeniging (ISDV) telah mengobarkan pemberontakan, yaitu pada 1926 di Banten dan 1927 di Sumatera Barat. Kendati tidak disetujui CC Komunis di Rusia, para pentolan PKI tetap nekat melakukan aksi.

Baca juga: Soal Isu PKI Gaya Baru, Masinton PDIP Tuding Pemainnya Orang Kolot

Sebagaimana artikel SINDOnews edisi 28 November 2015, di Banten pemberontakan PKI dipimpin KH Tubagus (Tb) Achmad Chatib. Pemberontakan pecah pada 12 November 1926 malam. Di Labuan, serangan terjadi lewat tengah malam dengan sasaran utama rumah Asisten Wedana.

Dalam serangan itu, Asisten Wedana Mas Wiriadikoesomo dan keluarganya berhasil ditawan dan dibawa ke Caringin oleh pemberontak. Sementara tiga orang polisi pengawalnya berhasil dilumpuhkan.

Pasukan PKI melanjutkan aksi dengan menyerang kediaman Haji Ramal yang dijaga tiga orang polisi. Dalam serangan itu, Djaimoen dan Haji Entjeh tewas. Para pemberontak lalu menyerang rumah Mas Mohammed Dahlan, pegawai pemerintah yang membocorkan rencana PKI.

PKI juga bergerak di Menes. Sasaran mereka yang pertama di daerah ini adalah Wedana Raden Partadiningrat. Jam 1 malam, sebanyak 400 orang dikerahkan untuk menyerang. Kendati mendapatkan perlawanan sengit, Partadiningrat dan seua polisi yang berjaga tewas dibunuh.

Para pemberontak lalu menyerang rumah Benyamins, seorang pengawas kereta api. Benyamins dan dua orang polisi penjaga tewas. Mayat Benyamins dikabarkan dipotong-potong lalu dibuang. Sementara di Cening, massa menyerang rumah asisten wedana.

Berhasil melumpuhkan kelompok sipil pegawai pemerintah, PKI bermaksud menyasar militer Belanda di Labuan. Serangan yang direncanakan pada 14 November 1926 gagal berantakan karena lebih dulu dihadang Brigade Belanda. Dalam pertempuran itu pasukan PKI berhasil dipukul mundur.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1429 seconds (10.101#12.26)