Surga-Surga Kecil Tersembunyi di Gunungkidul

Sabtu, 27 Agustus 2022 - 06:36 WIB
loading...
A A A
baca juga: Warga Gunungkidul Simpan Alquran Tulisan Tangan Berusia Dua Abad

Dalam pengantarnya di buku “Gunungkidul, The Next Bali”, Cyrillus yang kini menjabat Komisaris Independen di BCA, secara khusus menyinggung sebuah artikelnya yang ditulis di Koran Seputar Indonesia (sekarang KORAN SINDO), pada 2010. Artikel berjudul “Monterrey di Gunung Kidul” ini menceritakan kisah perjalanan Cyrillus di bagian barat Gunung Kidul, dari Imogiri ke Panggang.

Sepanjang jalan yang cukup berliku di antara bukit dan lembah tersebut, ia menemukan kemiripan dengan perjalanannya dari Monterrey ke Pebble Beach Golf Course melalui jalan berbayar "Seventeen Mile Drive" di Negara Bagian California, Amerika Serikat . “Dalam tulisan tersebut, saya berkeyakinan bahwa Gunung Kidul berpotensi untuk dikembangkan menjadi seperti Monterrey di California atau Nusa Dua di Bali ,” ujar Cyrillus. (hal: xiv).

Sangat disadari, bahwa potensi pariwisata di Indonesia yang beragam membutuhkan sentuhan perhatian dan kepedulian banyak pihak untuk dapat bangkit sebagai destinasi populer. Berkaca pada kebangkitan Gunungkidul sebagai destinasi baru, pihak swasta dan pemerintah, baik lokal maupun pusat, memiliki andil yang siginifikan pada tahap pengembangan destinasi tersebut.

Kontribusi pemerintah dalam pengembangan pariwisata di Gunungkidul terutama terlihat dari dukungan infrastruktur, dari permasalahan transportasi darat, laut, maupun udara, akses terhadap air bersih, listrik, hingga perizinan-perizinan. Sementara itu, pihak swasta terlibat dalam keseluruhan proses, mulai dari transformasi mindset masyarakat lokal, persiapan dan penataan lokasi, pengembangan sumber daya manusia, pembangunan spot destinasi, hingga operasional dan promosi.

“Kekayaan alam, baik geopark dan pantainya, maupun pengembangan infrastruktur, akomodasi, juga berbagai destinasi wisata baru pada akhirnya membawa Gunungkidul menjadi destinasi wisata yang sangat populer. Bahkan bisa dikatakan popularitas Kabupaten Gunungkidul sebagai destinasi wisata bukan tidak mungkin melampaui berbagai ‘Bali Baru’ yang didorong pemerintah saat ini,” tulis Cyrillus. (hal: XV).

Gunungkidul adalah masterplan yang hidup, yaitu tempat pembelajaran komprehensif bagi siapa saja yang ingin mengembangkan destinasi pariwisata lokal, mulai dari nol hingga dikenal luas oleh wisatawan lokal dan mancanegara. Gunungkidul sangat mungkin akan terus berkembang pesat mengingat masih banyak destinasi pariwisata yang bisa dikembangkan. Dan tentu saja, perlu pendekatan yang lebih strategis untuk menjaga kesinambungan dan keberlanjutan pengembangan pariwisata di kabupaten dalam wilayah Daerah Khusus (DI) Yogyakarta itu.

Judul : Gunungkidul, The Next Bali

Penulis : Cyrillus Harinowo PhD, Inge Setiawati, Ugahary Yovvy Chandra, Sapto Rachmadi, Dwi Narini, Tanti Sutandra, Harry Sugiarto, Fredericus Adi Waskita, Dr FX Sugiyanto, dan Handryx Indra Pradja.

Penerbit : Gramedia Pustaka Utama, Jakarta
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2158 seconds (10.55#12.26)