Sekjen PDIP: Kisah Perjuangan Bung Karno Bisa Menjadi Inspirasi Generasi Muda

Jum'at, 12 Agustus 2022 - 23:07 WIB
loading...
Sekjen PDIP: Kisah Perjuangan Bung Karno Bisa Menjadi Inspirasi Generasi Muda
Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto berharap kisah perjuangan Soekarno atau Bung Karno bisa menjadi inspirasi generasi muda.Foto/Istimewa
A A A
JAKARTA - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) berharap kisah perjuangan Soekarno atau Bung Karno bisa menjadi inspirasi generasi muda termasuk kader-kader Banteng Muda Indonesia (BMI). Bung Karno sejak muda telah hadir sebagai pemimpin pejuang, pemimpin visioner.

“Visi kepemimpinan Bung Karno karena tradisi intelektual dengan membaca buku, dan berdialektika dalam alam pikir serta membumikan pemikirannya sesuai dengan kondisi rakyat Indonesia,” ujar Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto saat pelantikan pengurus DPD Banteng Muda Indonesia (BMI) DKI Jakarta di Kantor DPD PDIP DKI Jakarta, Jumat (12/8/2022) malam.

Menurut Hasto, Bung Karno berjuang sejak usia sangat muda. Bahkan pada usia 26 tahun sudah mendirikan PNI dan menyampaikan gagasan-gagasan yang sangat visioner yang melihat bagaimana peradaban dunia saat itu diwarnai pertarungan ideologi: nasionalisme, komunisme/marxisme, liberalisme/kapitalisme.

Dia mengajak menjadikan Bung Karno sebagai the way of visionary leader, maka bisa dengan membaca seluruh buku Bung Karno dari usia muda. Karena, kata dia, kepemimpinan Bung Karno dibangun dari tradisi intelektual yang luar biasa yang dilakukan dengan membaca buku.

"Bung Karno tidak sekadar membaca, beliau memberikan kritik atas pemikiran para tokoh saat itu. Bahkan dalam ruang yang sangat sempit ketika dipenjara di Banceuy melakukan dialog secara kritis dalam alam pikir, dan mampu menuliskan pledoi yang dikenal dengan judul Indonesia Menggugat,” tutur Hasto.

Hasto melanjutkan, tradisi intelektual memberi arah untuk menuju ke masa depan. Jadi, kata dia, BMI harus punya imajinasi Indonesia 2045. Apa yang mempengaruhi bangsa Indonesia dan dunia nanti di masa depan. Bagaimana menjadi pemimpin di dunia. Ini jadi diskursus penting, persis seperti Soekarno di masa mudanya.

"Tanpa membaca buku dan diskusi kritis, Anda tak punya imajinasi kolektif tentang bangsa, tentang apa yang akan dicapai bangsa ini bagi masa depan. Soekarno mengingatkan untuk tidak takut bermimpi. Jadi anak muda harus berani bermimpi," kata Hasto menyemangati. Baca: Sekjen PDIP Sebut 4 Nama Ini Kader Terbaik, Layak Capres!

Hasto mengajak kader muda untuk berjuang dengan imajinasi, dengan tindakan strategis hingga mengajak anak muda melakukan perubahan. Pria asal Yogyakarta itu meminta BMI harus punya daya imajinasi. Menghadirkan wajah pemuda partai dengan daya kreativitasnya, mempunyai daya kritis dan menguasai ilmu pengetahuan.

Hasto menyebut Bung Karno muda hadir sebagai sosok pemimpin visioner yang berjuang bagi kepentingan kolektif bangsanya. "Maka BMI dengan usia muda, anda harus berimajinasi memahami seluruh nilai-nilai perjuangan Bung Karno karena kesempatan ini dapat dipegang oleh BMI karena usia anda masih muda. Masih terbuka ruang yang begitu besar untuk menjadi Bung Karno yang baru," ujar Hasto.

Di tempat yang sama, Vino sapaan akrab Ketua Umum BMI mengatakan Jakarta merupakan pusat metropolitan, pusat keanekaragaman dan kebinnekaan. "Mari sebar kebaikan dimulai dari hal kecil. Ibu Ketua Umum PDI Perjuangan selalu mengingatkan politik tidak hanya hanya kontestasi dan kekuasaan tapi bermanfaat untuk sekeling misalnya dengan merawat lingkungan masing-masing," kata Vino.

Maka itu, Ketua Umum BMI, Mochamad Herviano Widyatama Vino mengajak pengurus baru bisa memberi warna di DKI Jakarta dengan berbuat kebaikan khususnya membantu kaum muda di DKI agar bisa bangkit dari dampak pandemi Covid-19.

Sementara itu, Ketua BMI DKI Jakarta, Anta Ginting menambahkan, BMI DKI Jakarta siap mengemban amanah."Ini tanggung jawab untuk tancap dan tetap lurus untuk menghadapi tahun politik dan memenangkan PDI Perjuangan pada Pemilu 2024," kata Anta dalam pidato perdananya usai dilantik.

(hab)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1448 seconds (11.97#12.26)