Hadapi Perubahan Iklim, Petani Diimbau Manfaatkan Teknologi Pertanian

Jum'at, 29 Juli 2022 - 22:20 WIB
loading...
Hadapi Perubahan Iklim, Petani Diimbau Manfaatkan Teknologi Pertanian
Kementan mengimbau petani manfaatkan teknologi pertanian dalam menghadapi perubahan iklim. Foto/istimewa
A A A
JAKARTA - Di tengah perubahan iklim yang cukup ekstrem atau climate change, Kementerian Pertanian (Kementan) terus berupaya meningkatkan produksi pangan, salah satunya melalui kegiatan pertanian cerdas iklim atau Climate Smart Agriculture (CSA) pada program Strategic Irrigation Modernization and Urgent Rehabilitation Project (SIMURP).

Tujuan dari SIMURP adalah meningkatkan produksi dan produktivitas, meningkatkan pengetahuan dan keterampilan petani dalam penerapan pertanian cerdas iklim, mengurangi risiko gagal panen, mengurangi efek gas rumah kaca, dan meningkatkan pendapatan petani di Daerah Irigasi (DI) dan Daerah Rawa (DR).

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo meminta seluruh jajarannya harus mampu meningkatkan produktivitas pertanian dengan mendukung program-program utama Kementan termasuk SIMURP yang merupakan salah satu programnya.

Baca juga: Sekjen PBB Soal Perubahan Iklim: Tindakan Kolektif atau Bunuh Diri Kolektif

"Pertanian Cerdas Iklim atau CSA SIMURP memiliki dampak yang positif untuk pertanian. Di mana salah satu ciri petani modern adalah memanfaatkan teknologi pertanian modern dengan mengimplementasikan teknologi di lahan Indonesia untuk meningkatkan produktivitas pertanian dan juga pendapatan petani," ujarnya, Jumat (29/7/2022).

Baca juga: Di G20 EDM-CSWG, Indonesia Tunjukkan Kepemimpinan dalam Pengendalian Perubahan Iklim

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi mengatakan, CSA atau Pertanian Cerdas Iklim merupakan kunci andalan SIMURP sehingga harus betul-betul dipahami seluruh pelaksana SIMURP Pusat dan daerah.

"Kegiatan CSA bertujuan untuk meningkatkan produksi dan produktivitas, mengajarkan budidaya pertanian yang tahan terhadap perubahan iklim, mengurangi risiko gagal panen, mengurangi emisi Gas Rumah Kaca (GRK) serta meningkatkan pendapatan petani khususnya di Daerah Irigasi Program SIMURP," jelas Dedi.

Kepala Pusat Penyuluhan Pertanian, Bustanul Arifin Caya mengatakan, Program SIMURP harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. "Saya harapkan realisasi baik dari segi serapan anggaran maupun kegiatan menjadi konsen bagi pelaksana. Lakukan akselerasi percepatan, melakukan ToT dan penguatan Balai Penyuluhan Pertanian (BPP), " ujarnya saat membuka Pertemuan Forum Laporan Semester dan Evaluasi Kegiatan CSA SIMURP Tahun 2022 di Novotel Hotel, Palembang Sumatera Selatan.

Walaupun secara nasional harus melakukan kordinasi lintas Kementerian seperti Kementerian PUPR, Kemendagri, Bapenas dan Kementan, agar target peningkatan produksi pertanian tercapai

Bustanul menjelaskan, kalau tidak terjadi peningkatan produksi produktivitas dan pemanfaatan inovasi CSA, maka secara target kegiatan tidak tercapai. Maka harus dilakukan semua itu sesuai target yang diharapkan, agar bermanfaat bagi petani.

"Kita harapkan di lapangan ada lokasi yang ditampilkan untuk percontohan, sehingga out put-nya benar-benar mendukung program Kementan. Jadikan BPP sebagai pusat pembelajaran dan percontohan keberhasilan dari program CSA SIMURP dan sekarang kuatkan dan bangun penerapan CSA di poktan-poktan agar bisa dirasakan manfaatnya", tegasnya.

Bustanul kembali mengungkapkan fungsi BPP sebagai pusat data informasi, pembelajaran, gerakan pembangunan pertanian. pusat konsultasi, dan jejaring kemitraan. program utama Kementan aaat ini adalah pengembangan kostratani dan petani milenial, dan SIMURP harus berkontribusi dan intervensi akan hal tersebut.

"Dengan adanya climate change, target produksi harus tetap tercapai untuk mencukupi pangan rakyat Indonesia. Kondisi pangan akibat kondisi global memang masih terganggu, sehingga harus ada cadangan pangan. Saya harapkan kegiatan ini bisa memberikan kontribusi terhadap ketahanan pangan Indonesia,” tambah Bustanul.

Sementara itu, Kabid Bidang Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pangan Provinsi Sulsel Darwan Agus mengatakan. kegiatan SIMURP di Sumsel terdapat di dua Kabupaten dan dua BPP. "Selain menerapkan CSA, kami punya kelebihan karena terapkan teknologi, yaitu jada rumah burung hantu atau Rubuha dalam penanggulangan OPT. Tipe lahan di sini adalah pasang surut, rawa lebak dan irigasi. Kegiatan ini membantu sekali, terutama untuk lahan pasang surut,” tandasnya.
(cip)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1978 seconds (11.97#12.26)