Di Markas Khilafatul Muslimin, Polisi Temukan Buku Khilafah, NII, dan ISIS

Jum'at, 10 Juni 2022 - 05:12 WIB
loading...
Di Markas Khilafatul Muslimin, Polisi Temukan Buku Khilafah, NII, dan ISIS
Polisi menemukan sejumlah buku dan dokumen tentang khilafah, Negara Islam Indonesia (NII), dan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) di Markas Khilafatul Muslimin. Foto/Antara
A A A
JAKARTA - Polisi menggeledah Kantor Pusat Khilafatul Muslimin di Bandar Lampung. Dalam penggeledahan itu, polisi menemukan sejumlah buku dan dokumen tentang khilafah , Negara Islam Indonesia (NII), dan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

"Temuan yang kita peroleh di kantor pusat Khilafatul Muslimin tersebut berupa buku dan dokumen. Di antaranya terkait dengan khilafah, kemudian NII, dan juga ISIS," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan di Polda Metro Jaya, Kamis (9/5/2022).

Meski demikian, Zulpan belum membeberkan lebih lanjut berapa jumlah buku dan dokumen yang disita. Ia mengatakan tim penyidik Polda Metro Jaya tengah mendalami hasil penggeledahan tersebut.

Baca juga: Wamenag: Khilafatul Muslimin Tidak Terdaftar di Kemenag



"Saat ini sedang didalami oleh tim penyidik guna mengembangkan lebih lanjut terkait dengan kasus ini khususnya terkait dengan paham-paham yang bertentangan dengan ideologi Pancasila yang coba dikembangkan oleh ormas ini," katanya.

Sebelumnya, polisi menangkap Abdul Qadir Hasan Baraja di Bandar Lampung pada Selasa (7/6/2022) pagi. Setelah mengumpulkan barang bukti dan melakukan gelar perkara, polisi menetapkan Abdul Qadir sebagai tersangka karena bertanggung jawab atas kegiatan Khilafatul Muslimin.

Sebelumnya, polisi menegaskan tidak hanya menindak konvoi yang dilakukan Khilafatul Muslimin di Jakarta Timur beberapa waktu lalu. Kepolisian melihat Khilafatul Muslimin sebagai organisasi masyarakat yang ingin mengganti ideologi negara dan menjelekkan pemerintahan yang sah.

Dalam website dan buletinnya, Khilafatul Muslimin menyatakan Pancasila tidak sesuai dan hanya khilafah yang dapat memakmurkan bumi dan menyejahterakan umat. Abdul Qadir sebagai pimpinan Khilafatul Muslimin ingin mengganti ideologi negara, yakni Pancasila dengan khilafah.

Hal tersebut, kata Zulpan, telah melanggar hukum. Atas perbuatannya, Abdul Qadir dijerat Pasal 59 ayat 4 juncto Pasal 82 ayat 2 UU RI Nomor 16 Tahun 2017 tentang Organisasi Masyarakat. Kemudian Pasal 14 ayat 1 dan ayat 2 dan atau Pasal 15 UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang tentang berita bohong yang menyebabkan keonaran dengan ancaman minimal 5 tahun dan maksimal 20 tahun penjara.
(rca)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1114 seconds (10.177#12.26)