Nekat! Kolonel Pentolan Intelijen Ini Berani Lawan Sepupunya yang Berpangkat Jenderal

Minggu, 09 Januari 2022 - 05:29 WIB
loading...
Nekat! Kolonel Pentolan Intelijen Ini Berani Lawan Sepupunya yang Berpangkat Jenderal
Tak ada yang meragukan sepak terjang Kolonel Zulkifli Lubis dalam dunia intelijen Indonesia. Tak main-main, dia dijuluki sebagai Bapak Intelijen Indonesia. Foto/Istimewa
A A A
JAKARTA - Tak ada yang meragukan sepak terjang Kolonel Zulkifli Lubis dalam dunia intelijen Indonesia. Tak main-main, dia dijuluki sebagai Bapak Intelijen Indonesia.

Namun, perjalanan hidup Zulkifli Lubis di dunia militer sangat berliku. Jebolan terbaik Pembela Tanah Air (Peta) ini tercatat tak selalu sejalan dengan pemerintah.

Baca juga: Kisah Letda Sanurip, Snipper Kopassus yang Tembak Mati 11 Rekannya di Timika

Bahkan, Lubis berseberangan dengan saudara sepupunya yang seorang tokoh militer, Jenderal Abdul Haris (AH) Nasution. Tak tanggung-tanggung, perseteruan keduanya melahirkan pergolakan politik di Tanah Air maupun di tubuh TNI.

Dikutip dari buku "Zulkifli Lubis, Bapak Intelijen Indonesia, Sabtu (8/1/2022), dikisahkan hubungan Zulkifli Lubis dan AH Nasution cukup aneh. Secara pribadi, keduanya saudara sepupu. Keduanya sama-sama muslim yang taat, sederhana, konstitusionalis, antikorupsi, dan antikomunis.

Alih-alih saling mendukung, hubungan Lubis dan Nasution kerap berlawanan. Disebutkan, kerusuhan-kerusuhan politik pada 1950-an sering kali bermuara pada konflik Lubis dan Nasution.

Ditengarai perbedaan asal pendidikan di militer menjadi penentu mereka selalu berseberangan. Lubis didikan Peta sedangkan Nasution jebolan KNIL (Tentara Kerjaaan Hindia Belanda).

"Kebetulan kalau dengan saya, tidak pernah cocok. Saya termasuk yang diinteli terus," ujar Nasution.

Namun, Lubis selalu punya argumen untuk mementah pernyataan-pernyataan Nasution. Dalam catatan harian Rosihan Anwar, Lubis pernah mengatakan bahwa Nasution benar-benar cuma alat pemerintah belaka.

"Bapak bilang, Nasution itu lemah," kata Furqan Lubis, anak keenam Zulkifli Lubis.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3196 seconds (11.97#12.26)