Antisipasi Varian Mu, Ma'ruf Amin Minta Pintu Masuk Indonesia Diperketat

Kamis, 09 September 2021 - 11:38 WIB
loading...
Antisipasi Varian Mu, Maruf Amin Minta Pintu Masuk Indonesia Diperketat
Wapres, Maruf Amin mengatakan bahwa varian Varian Mu atau B 1621 harus diantisipasi. salah satu hal yang dapat dilakukan adalah memperketat pintu masuk Indonesia. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Varian Mu atau B 1621 saat ini masih belum ditemukan di Indonesia. Meski begitu Wakil Presiden (Wapres), Ma'ruf Amin mengatakan bahwa varian tersebut harus diantisipasi. Dia mengatakan salah satu hal yang dapat dilakukan adalah memperketat pintu masuk Indonesia.

“Saya kira sementara ini memang diperketat saja pintu masuknya supaya mereka yang masuk kalau memang nanti membawa varian baru itu sudah bisa dicegah lebih awal. Baik di lapangan udara maupun di pintu laut, itu semua dilakukan pengetatan-pengetatan. Jadi arahnya kepada itu,” ujarnya saat meninjau pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) dan vaksinasi di Kabupaten Bogor, Kamis (9/9/2021). Baca juga: Kemenkes Konsultasi dengan WHO Antisipasi Masuknya Varian Mu

Namun begitu dia menilai tidak hanya mengantisipasi dari luar Indonesia saja tapi juga dari dalam juga perlu dipersiapkan. Salah satunya adalah dengan memperketat protokol kesehatan (prokes) 3M.

“Kemudian juga dengan testing, tracing. Dan terus untuk melakukan penelusuran kepada mereka yang terpapar. Sehingga tidak ada lagi yang tidak tertangani dengan baik,” tuturnya.

Selain itu dia mengatakan bahwa upaya percepatan vaksinasi juga menjadi kunci penting untuk mengantisipasi varian baru. “Itu game changernya. Karena itu kita terus lakukan upaya-upaya percepatan,” katanya.

Lebih lanjut Ma'ruf mengungkapkan bahwa saat ini vaksinnya sudah tersedia. Peningkatan cakupan vaksinasi juga terus digencarkan. Dimana selain mengandalkan tenaga kesehatan yang ada juga melibatkan TNI, Polri, BKKBN. Baca juga: Tanggapi Kabar Masuk ICU, Hasto Sebut Megawati Sudah Biasa Diserang Hoaks

“Termasuk lembaga-lembaga pendidikan dan perguruan tinggi ini dalam rangka mempercepat. Jadi saya katakan sekarang kita sudah menuju kepada 2 juta lebih per hari. Kalau selama ini baru 1 juta lebih per hari. Sekarang kita sudah mulai 2 juta. ini semua dalam rangka untuk menangkal supaya kita mampu menghadapi kemungkinan dalam bentuk varian apa pun karena kita mau perkuat di dalam,” pungkasnya.
(kri)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1772 seconds (11.210#12.26)