Ahli Yakin Kasus Corona Turun jika PPKM Berjalan Maksimal

Rabu, 04 Agustus 2021 - 07:09 WIB
loading...
Ahli Yakin Kasus Corona Turun jika PPKM Berjalan Maksimal
Pemerintah memperpanjang PPKM Level 4 hingga 9 Agustus di beberapa kabupaten/kota tertentu dengan penyesuaian pengaturan aktivitas dan mobilitas masyarakat. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Pemerintah telah memperpanjang PPKM Level 4 hingga 9 Agustus di beberapa kabupaten/kota tertentu dengan penyesuaian pengaturan aktivitas dan mobilitas masyarakat sesuai kondisi masing-masing daerah.

Kasus harian virus Corona (Covid-19) diyakini bakal menurun jika PPKM berjalan maksimal. Baca juga: Pengunjung Mal Masih Bingung dengan Aturan PPKM Berlevel

"Apabila PPKM dijalankan dengan benar, tentunya kasus harian Covid-19 akan menurun," ujar Direktur Eksekutif Lembaga Kajian dan Konsultasi Pembangunan Kesehatan (LK2PK), dr Ardiansyah Bahar, Rabu (4/8/2021).

Baca juga: Minggu Kedua PPKM Level 4, Mobilitas Warga Jakarta Naik 26%

Syaratnya kata dia, PPKM harus dijalankan dengan benar. Pemerintah, masyarakat, dan pihak swasta mematuhi ketentuan-ketentuan yang berlaku. "Sejalan dengan PPKM, strategi 3T (testing, tracing, treatment) dan vaksinasi juga harus terus berjalan," katanya.

Ardiansyah berpendapat, level PPKM bisa diturunkan saat 3T dan vaksinasi sudah signifikan. Hal ini berarti setiap orang yang menderita Covid-19 terdata dengan baik.

"Dan bagi yang memerlukan perawatan bisa mendapatkan penanganan di rumah sakit oleh karena keterisian tempat tidur sudah menurun," ucap Ardiansyah.

Selain itu kata dia, tracing telah dilakukan dengan baik, sehingga setiap kontak erat dari pasien juga dapat terdeteksi dan diperiksa. "Terakhir, sebagai upaya mencapai herd immunity, diharapkan jumlah orang yang telah divaksin bisa mencapai di atas 70%," tuturnya.

Ardiansyah mengatakan, bahwa kita baru saja melewati satu gelombang yang bisa saja muncul kembali apabila kita lengah.

"Mutasi virus, mobilitas yang tinggi, lemahnya pengaplikasian strategi 3T, serta lambatnya program vaksinasi bisa membuat kita kembali menghadapi gelombang kasus Covid-19," pungkasnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2108 seconds (11.252#12.26)