Reshuffle Kabinet Jilid II, PDIP: Kalau Ditambah Alhamdulillah

Kamis, 22 April 2021 - 15:19 WIB
loading...
Reshuffle Kabinet Jilid II, PDIP: Kalau Ditambah Alhamdulillah
Ketua DPP PDIP, Eriko Sotarduga mengatakan bahwa reshuffle ini merupakan sebuah keniscayaan. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Isu reshuffle atau kocok ulang Kabinet Indonesia Maju jilid II masih terus bergulir, namun Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) belum juga menjawab perihal isu kocok ulang kabinet tersebut.

Terkait hal ini, Ketua DPP PDIP, Eriko Sotarduga mengatakan bahwa reshuffle ini merupakan sebuah keniscayaan. Justru aneh jika tidak ada reposisi dalam sebuah kabinet. Soal siapa yang akan menduduki jabatan tertentu, pihaknya menyerahkan sepenuhnya kepada Presiden. Baca juga: Soal Reshuffle Kabinet, Istana Pastikan untuk Efektivitas dan Efisiensi

“Jadi apa yang salah dengan yang namanya reshuffle, ini tidak ada, perkara orangnya siapa, monggo saja Pak Jokowi menunjuk, tidak ada yang keliru kalau mau ditunjuk dari profesional boleh,” ujar Eriko dalam diskusi Dialektika Demokrasi yang bertajuk “Membaca Peta Parlemen Pasca-Reshuffle Jilid II” di Media Center DPR, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (22/4/2021).

“Jangan kita mendikotomikan, apakah juga orang politik atau dari partai politik tidak profesional, contoh saya kasih di depan mata kita, Mas Misbakhun tamatan STAN, orang pintar, saya tidak menambah, silakan diuji langsung,” sambungnya.

Anggota Komisi XI DPR ini menuturkan soal beda partai pun tidak masalah, selama memiliki kesepakatan untuk mempertahankan NKRI. Soal siapa dan kapan reshuffle akan diumumkan, hal itu membutuhkan waktu. Dia pun mengaku heran bahwa ada yang mengatakan bahwa Presiden akan mengumumkan pada Rabu Pahing.

“Kemarin kok jadi heboh ya mau cepet untuk dilantik atau Rabu Pahing atau Rabu ini, dari mana ya jalannya, kita saja belum tahu seperti itu,” kata Eriko.

Eriko juga mengaku aneh karena pertemuan antara Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim dengan Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri pada Rabu (21/4) kemarin dikaitkan dengan suaka politik. Padahal, guna meluruskan sejarah, supaya generasi muda tidak melupakan sejarah.

“Sudah sama-sama kita ketahui dan sudah juga dijelaskan tidak ada kok hal yang aneh tapi namanya politik, dikait-kaitkan sah-sah saja, wajar-wajar saja kalau ada mau mengaitkan silakan saja, tapi tidak ada hal seperti itu sebenarnya,” jelasnya.

Namun, Eriko mengatakan bahwa komunikasi antara Presiden Jokowi dengan Megawati sudah terjalin, mereka sudah bertemu sekitar seminggu lalu. Tapi, ia tidak tahu pasti apakah yang dibahas berkaitan dengan isu reshuffle tersebut.

“Tapi apakah sudah membicarakan itu, tentu pasti ada pembicaraan pembicaraan yang baik, namanya antara apa Presiden ke-7 dengan Presiden ke-5, antara kakak beradik kalau kita katakan sebagai silaturahmi,” terangnya.

Karena, sambung dia, semua kader PDIP adalah petugas partai, termasuk juga Megawati Soekarnoputri. Karena itu, PDIP tidak memungkiri juga bahwa Jokowi merupakan Presiden RI saat ini.

Soal siapa yang akan dipilih atau direshuffle, Eriko mengaku belum mengetahuinya. Sepanjang tidak ada perubahan pada perwakilan PDIP tidak masalah, begitu juga dengan Partai Golkar pasti memiliki pemikiran yang sama. Justru kalau ditambah jumlah menterinya, PDIP akan sangat bersyukur. Baca juga: Rencana Jokowi Reshuffle Kabinet, PBB Sodorkan Kader Isi Posisi Wamen

“Sepanjang tidak ada perubahan dikatakan personil PDI Perjuangan kan tidak ada yang harus dipermasalahkan, begitu juga mungkin dengan Golkar, kalau ditambahin alhamdulillah, apa ini salah berkuasa itu perlu untuk bermanfaat bagi masyarakat,” tutupnya.
(kri)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1211 seconds (10.55#12.26)