Bareskrim Tunda Pemeriksaan Petinggi KAMI Ahmad Yani

loading...
Bareskrim Tunda Pemeriksaan Petinggi KAMI Ahmad Yani
Penyidik Bareskrim Mabes Polri menunda pemeriksaan terhadap Ketua Komite Eksekutif KAMI Ahmad Yani terkait pengembangan kasus demo anarkis penolakan UU Omnibus Law Cipta Kerja pada 8 Oktober 2020. FOTO/DOK.OKEZONE
A+ A-
JAKARTA - Penyidik Bareskrim Mabes Polri menunda pemeriksaan terhadap Ketua Komite Eksekutif Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Ahmad Yani terkait pengembangan kasus demo anarkis penolakan UU Omnibus Law Cipta Kerja pada 8 Oktober 2020. Kasus ini berujung penangkapan terhadap sejumlah aktivis KAMI.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Awi Setiyono mengatakan alasan penundaan pemanggilan tersebut karena penyidik masih berkonsentrasi proses dengan proses hukum yang masih berjalan. "Penyidik kemarin konsentrasi terkait dengan proses hukumnya, sehingga masih ditunda dulu," kata Awi di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (26/10/2020).

Di samping itu Awi menekankan bahwa segala keputusan sepenuhnya berada di tangan penyidik Bareskrim Polri terkait apakah Ahmad Yani akan dipanggil kembali menjadi saksi. (Baca juga: Belum Terima Surat Panggilan, Ahmad Yani Tolak Hadir di Bareskrim)

"Memang kami sudah tanyakan penyidik ada penindakan, tentunya kembali lagi nanti peluangnya tergantung penyidik dibutuhkan atau tidak sebagai saksi," katanya.



Sebelumnya, Komite Eksekutif KAMI Ahmad Yani menolak untuk menghadiri pemeriksaan di Bareskrim Polri. Yani mengatakan, dirinya belum menerima surat panggilan dari penyelidik Bareskrim Polri terkait pemeriksaan dirinya sebagai saksi tersebut.

"Saya datang itu dalam kapasitas apa? Sampai sekarang belum ada dapat panggilan resmi," kata Yani saat dikonfirmasi wartawan, Jumat (23/10/2020). (Baca juga: Pemuda Muhammadiyah Minta Ahmad Yani Berani Hadapi Panggilan Polisi)

(abd)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top