Danseskoau: Strategi Operasi Udara TNI AU Mendukung Pembangunan Nasional

loading...
Danseskoau: Strategi Operasi Udara TNI AU Mendukung Pembangunan Nasional
Danseskoau Marsda TNI Samsul Rizal mengatakan, strategi operasi udara TNI AU tidak hanya melaksanakan misi tempur, namun juga misi non-tempur seperti menjaga keamanan dalam negeri dan mendukung pembangunan nasional. Foto/Puspen TNI
A+ A-
JAKARTA - Danseskoau Marsda TNI Samsul Rizal mengatakan, strategi operasi udara TNI AU tidak hanya melaksanakan misi tempur, namun juga misi non-tempur seperti menjaga keamanan dalam negeri dan mendukung pembangunan nasional.

Hal itu dikatakan Danseskoau saat memberikan orasi ilmiah di acara Peluncuran Politeknik Angkatan Udara dan Pembukaan Program Studi (Prodi) Magister Terapan Strategi Operasi Udara pada Seskoau di Bangsal Srutasala, Seskoau, Lembang, Kamis (24/9/2020). (Baca juga: KSAU Resmikan Politeknik Angkatan Udara dan Prodi Magister Terapan Strategi Operasi Udara)

Orasi ilmiah dihadiri oleh Rektor Universitas Nurtanio Marsma TNI (Purn) Sukmo Gunardi, Dirjen Pendidikan Vokasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Wikan Sakarianto, Wadan Seskoau Marsma TNI Jemi Trisonjaya, Direktur Pendidikan Tinggi Vokasi dan Profesi Kemendikbud Beny Bandanadjaja, Wakil Dekan Fakultas Manajemen Pemerintahan IPDN Yudi Rusfiana para pejabat Seskoau dan Pasis Seskoau Angkatan ke-57. (Baca juga: Menhan Prabowo Berharap 500 Maung Selesai Diproduksi saat HUT TNI)

Danseskoau menyampaikan sepanjang perjalanan sejarah TNI AU, strategi operasi udara telah beberapa kali mengalami perubahan disesuaikan dengan pengalaman sejarah, perkembangan teknologi dan teori perang udara. ”Dari berbagai pola operasi tersebut maka dapat ditemukan fakta bahwa operasi TNI AU memiliki persamaan pola dengan di negara-negara maju, dimana operasi udara,” katanya. (Baca juga: Sambut HUT ke-75, TNI Gelar Lomba Bersepeda Virtual)



Menurutnya, operasi udara TNI AU mendatang harus tetap berbasis tugas Operasi Militer Perang (OMP) dan Operasi Militer Selain Perang (OMSP) dimana misi OMSP harus lebih diprioritaskan untuk mendukung pembangunan nasional secara utuh yang mampu mendorong pembangunan ilmu pengetahuan, industri dan teknologi dalam negeri. “Keberhasilan pembangunan bidang-bidang ini akan memberikan kontribusi positif bagi pembangunan nasional dan kesejahteraan rakyat,” ujarnya seraya menjadikan motivasi Seskoau membangun Program Studi Magister Terapan Strategi Operasi Udara di Indonesia.

Setelah menyaksikan orasi Danseskoau, Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, secara virtual dari Mabesau, Cilangkap, meresmikan Politeknik Angkatan Udara dan membuka Prodi Magister Terapan Strategi Operasi Udara pada Seskoau yang diikuti secara virtual oleh Wakasau Marsdya TNI Fahru Zaini Isnanto, Dansesko TNI Marsdya TNI Dedy Permadi, Irjenau, Koorsahli Kasau, para Asisten Kasau, para Panglima dan Komandan Kotama, Kasespim Lemdiklat Polri, para Dansesko Angkatan, Gubernur AAU, Dankoharmatau dan para Kepala Dinas jajaran Mabesau.

Danseskoau: Strategi Operasi Udara TNI AU Mendukung Pembangunan Nasional




Fadjar menyampaikan, guna mewujudkan pembangunan SDM unggul sebagai salah satu prioritas untuk menuju Indonesia Maju, TNI Angkatan Udara terus berupaya meningkatkan kualitas di sektor pendidikan melalui literasi prajurit sebagai salah satu prioritas guna mewujudkan Angkatan Udara yang disegani di kawasan.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top